SPOOKY OF A INANG

Eeeh guys.. Gue punya ceriwis sedih nih dari hasil imajinasi gw, tapi lebih ke horor sih..  Gue beri judul “SPOOKY OF A INANG”

Yuuk mulai yuuuk ceriwisnya.!!!

Set: 07:00 pagi seperti biasa inang pergi ke sawah bawain bekel buat kekasih hatinya. Sebut aja rony *nama samaran* mereka pacaran baru 2bulan guys. gimana rasanya awal-awal orang jatuh Cinta? Berbunga-bunga en mempesona bangetkan. 

Inang dari keluarga yang miskin. ayahnya jualan garem keliling di desa *sensor* dengan sepeda ontelnya. 

Tiap inang pergi kesawah ngelewatin dusun-dusun desa. Setiap pagi dusun emang rameh. Banyak bocah bermain dengan teman sebayanya, lalulalang anak sekolah di depan dusun yang kerap inang lewati, tapi klo malam “you know” lah gimana nuansanya yang punya kampung. 

 👽Kadang kala dusun tersebut tempat perkumpulan en cengkrama para pemuda👽 di desa. Karna Ada 1 dusun yang kosong gak berpenghuni yep, mereka gunakan untuk nyarang guys. 

Srak-sker sendal inang menggesek di tanah merah setiap mengayun langkahnya, untuk menuju sawah. 

Sraak-sreek inang terus melaju, tangan kanan inang megang rantang isinya cuma makanan alakadarnya. Sampe tuh di depan dusun si inang. *pas banget ama settingan kalimat gue di atas yang gue tandain emot ALIEN (👽)* Di dusun ada 2orang pemuda wendy en rahmat *nama samaran lagi*

“Eh, neng inang mau kemana?” tanya wendy

“Mau ke sawah A” jawab inang sambil melempar senyum ke arah mereka berdua Mereka berdua langsung bungkam guys, gak banyak pertanyaan lagi terpaku sama kencantikannya. Wajar lah ya, inang kan emang bunga desa di kampung.

Inang lanjutin langkahnya lagi yang sempat “stak” di hadapan mereka. 

Sraak..sreek..sraak..sreek langkah inang panjang langsung sampe pematang sawah tempat kekasihnya memacul harapan. 

“Aa rony” teriak inang sambil duduk di saung yang terbuat dari bilik melepas lelahnya. 

“Iya neng” teriak rony menoleh en senyum miring campur tanah lempung ke arah inang yang duduk di saung. 

Rony lanjutin aktifitasnya tuh. setelah menyapa en memberi senyuman kepada kekasihnya. Kadang wayne rony bermain bola di sawah. 

*nah, ngapa jadi maen bola en pemain MU gue bawa-bawa sory salah fokus -_-” *

Matahari pagi masih terbilang hangat membakar ion tubuh, memicu keringat keluar dari pori-pori kulit, rony berdalih menepis keringat yang ingin mengenai mata, tetep aja matanya terkena keringat. perih yang rony rasa guys, mata perih udah biasa doi rasain. perih, letih, kuyu semua menjadi satu. 

“Aa aaa rony semangat” teriak inang beri semangat. 

~Biuuh “The power of paradise” (kekuatan dari surga) guys, rony semakin hingar-bingar memacul. mendengar teriakan semangat dari inang, menebas semua keluh kesah yang ia rasakan. azan zuhur berkumandang roni berhenti mengerjakan aktifitasnya donk? gak mungkin banget azan masih macul sawah, punya si pak rahman. kurang sahih aja ya, di mata agama. Rony jalan gontai tuh menuju saung. nyamperin inang, sekaligus makan siang yang di bawa inang. di dalam rantang. 

Banyak cengkrama di saung itu guys, biasa lah orang lagi kasmaran, apa pun yang di lihat en di dengar pasti indah tiada tara. 

Set: 08:30 ke esokan… hari udah siang nih guys, Gue settingnya. 

Inang agak kesiangan nganterin rantang makanan ke sawah, bantuin ibu. rapihin kue untuk ibunya berdagang. 

Setelah selesai bantuin ibunya, inang bergegas ganterin makanan ke sawah. 

Sraak-sreek sendal inang tergesek lagi ke tanah merah kering meretak. Maklum desa kala itu musim kemarau, penampilan inang hari ini sempurna. Cantiknya anggun rambut di kepang ekor kuda beeh! kental banget sama budaya kampungnya yang masih asri. biyuuh! Di tambah lagi jalannya gemulai bak model sedang audisi guys. kebayang gak? cantiknya seperti apa. 

Srak-srek srak-srek bukan suara sendal inang. tapi suara ibu-ibu yang nyapu pake sapu lidi, di perkarangan rumah. Daun di perkarangan pada gugur, iya donk namanya musim kemarau. Inang berdiri tepat di perkarangan rumah ibu-ibu yang lagi nyapu. 

“Pagi bu” sapa inang sambil sedikit merundukan bahunya bahas tubuh memberi hormat. 

“Pagi nak inang, mau kemana?” balas sapa ibu itu memberhentikan sapunya. 

“Mau kesawah bu antar makanan, mari bu” kata inang seraya pamit kepada ibu itu. 

“Iya nak inang hati-hati” katanya sambil mengayunkan sapu lidi ke tanah lagi. 

Inang emang prempuan sopan santun guys, seribu satu di desa. Mangknya klo mau cari jodoh en pacar mending di kampung. 

*saran aja* wajar si ya, klo rony dapet pacar secantik nan baik kayak inang. karna sifat rony en inang gak jauh beda. So orang baik dapet orang baik, gak bakalan orang baik dapet orang buruk. ada sih, tapi cuma di sinetron. 

Sampai di dusun empat pasang mata ngintai inang guys, bener. Wendy en Rahmat yang ngintai, jelas lah cwo mana yang gak tergiur sama kecantikan inang kembang desa yang Baru mentik. 

“Inaaaaang” sapa wendy berlari kecil samper inang. 

“Ada apa A wendy” kata inang, inang tetep berjalan karna doi udah telat nganter makanan tapi gerakan kakinya sedikit melambat. 

“Mau AA wendy antar” ajaknya mulai cari simpati

“Gak usah A terimakasih” tolak inang langkah inang agak cepat. 

“Gpp, AA wendy antar aja” bantahnya wendy semakin bengis. 

Wendy menarik pergelangan tangan inang, untuk naik ke motornya yang parkir di depan dusun. Pelan sih, tapi kan keliatan kasar di mata prempuan.

“Gak usah AA gak usaah” gumam inang meronta ingin di bebaskan dari pegangan tangan si wendy, inang berhasil kok ngelepasin diri. Doi juga langsung mempercepat langkahnya ninggalin si bengis. 

“DASAR SOMBONG!!!” gerutu wendy dalam batin. bola matanya gak lepas memandang langkah inang, sampai inang menghilang di tikungan. 

Suasana pagi itu semarak alias rame, tapi warga desa cuma ngeliatin doank. tingkah wendy kepada si inang. Kenapa? Karna wendy anak pak rahman. orang terkaya en terpandang di desa guys, Apa pun yang wendy mau harus tercapai, kalo maunya nyawa seseorang? Kan ngerih!!! 

Wendy en Rahmat ngobrol ngarul-ngidul tentang sifat inang yang terbilang sombong, baru kali ini keinginannya di tolak. Mentah-mentah oleh inang. 

Desas-desus wendy en Rahmat merancang sesuatu buat bunga desa yang baru mentik. 

Rancang apa donk? si jahanam itu. 

*sodorin artikel* klo mau tau baca sampe tuntas. 

                             ***

Di sisi lain inang udah sampe ke sawah, biasa nunggu kekasihnya di saung. Di pojok saung ada minuman whiskey guys *eh sory di ganti air mineral aja* ywdh inang ambil minum punya kekasihnya di pojok saung langsung doi tenggak tuh aernya. melegakan nafasnya yang sempet tersengal. Sebiasanya inang memberi semangat untuk sang Kasih tapi sekarang bungkam, kelakuan wendy masih terngiang dalam benak inang. Rony curiga kenapa doi murung. Rony berhenti macul en nyamperin kekasihnya yang termenung di saung. 

“Kenapa kamu murung “rony penasaran sambil duduk berhadapan dengan inang. 

“Gpp aku cuma gak enak badan aja” perjelas inang ngumpetin masalah tadi. 

“Seharusnya kamu gak usah bawain aku bekel kalo kamu gak enak badan” kata rony yang gak enak hati. 

Rantang ada di pertengahan mereka berdua. Pas Rony buka rantang !!!
JREENG.. JREEEENG!!! 

Makanan berantakan semua, akibat inang berontak dari cengkraman si bengis itu. rantang jadi terplontang-planting. Rony semakin penasaran donk? kenapa makannya berantakan kaya gini. 

“Maaf A makanannya brantakan tadi aku buru-buru” sungut inang membuka percakapan lebih dulu, sambil ngumpetin masalah tadi. 

“Iya, aku maklumin kok” sungut rony mulai percaya kepada kasihnya. Yang rony tau kekasihnya gak pernah bo’ong jadi ya, gak ada dugaan apa pun toh. 

Si bunga desa sengaja gak mau kekasihnya tau tentang apa yang inang rasain, gak mau bikin kecewa en bikin sakit hati rony. mulia banget kan si inang.

~Di sisi lain lagi nih guys. 

“KUE-KUE” teriak ibu inang sambil menjingjing dagangan lewat depan kedua pemuda itu. yep ! wendy en Rahmat yang lagi nge-roko sampurna keretek.. 

                            👿👿👿

“Bu kue” panggil Rahmat otomatis tukang kue itu puter balik donk? nyamperin orang yang mau beli. 

Ibu paru baya naro rinjing kue di depan mereka berdua agar mudah di pilih.

“Anak ibu SOMBONG!!” tiba-tiba wendy bentak ibu inang nadanya keras, bisa di bilang ngelampiasin amarah. yang masih kesal kepada anaknya, sontak kaget! gak tau masalahnya apa? tiba-tiba di bentak kayak gitu. Kedua pemuda langsung ninggalin ibu paru baya. Kasihan ya? Gak jadi beli malah di bentak~huft. 

Set: 21:03 malam nih guys. Tapi hari masih tetep sama, sebut aja ibu romlah *nama samaran* doi ibunya inang.

Ibu romlah tidur di pembaringan ruang tengah, di sisi bu romlah ada inang guys, yang belum tidur entah apa yang mengganjal matanya, praduga sih masalah yang tadi siang doi alami.

Ayah inang juga udah lelap tertidur di ruang tamu. cape ya, ngenjot sepeda dari pagi sampe sore. Di tambah lagi ada muatan. beratnya, emang gak seberapa sih tapi berasa juga. klo yang ngenjot berumur senja.. 

“Aduuuuuuuuuh sakiiittttttt” rintih bu romlah kedua tangannya bejek-bejek perut yang di selimutin daster. Bibir bawahnya kadang di gigit. Kadang enggak. Bibir bu inang, timbul tenggelam gitu guys, mungkin untuk menahan rasa sakit yang di timpa perutnya. Sontak kaget! Inang mendenger rintihan ibu tercintanya. Doi langsung ngibrit bangunin ayahnya yang tidur di ruang depan.

“Pak bangun pak banguun” pekik inang menggoyangkan tubuh ayahnya. 

Ayah inang langsung buka mata kaget! ngeliat inang ngeluarin airmata. 

“Ada apa nang” tanya ayah sedikit cemas. 

“Ibu yaaah ibuuu” jawab inang berjalan menuju pembaringan en di buntuti sang ayah. 

Ibu romlah merintih kesakitan suaranya juga makin kenceng. Ayahnya sekarang full cemas guys, liat istri berbaring en merintih dipembaringan. Inang nelpon si rony buat perbantuan setelah rony dikasih kabar, doi ngambil langkah seribu. Wuuuzzzzz! 

Slang berapa menit rony sampe dengan nafas tersengal-sengal.

Rony mau bawa bu romlah ke puskesmas tapi, udah malam.. puskesmas tutup donk? ya, Iyalah. kan puskesmas buka cuma sampe sore, si rony gak tega ngeliat bu romlah. terus-terusan merintih. gak abis akal rony pergi tuh ke rumah dokter, yang bekerja di puskesmas lumayan jauh si karna beda kecamatan.

Dokternya dateng tuh guys, cuma butuh waktu setengah jem, buat jemput dokter ke rumah inang. Dokter meriksa bagian perut bu romlah. dengan alat Stetoskop en ngecek darah dengan alat Tensimeter. Setelah selesai ngecek penyakit bu romlah. Dokter langsung bengong duduk di sisi pembaringan. 

“Istri sayah sakit apa dok” tanya ayah yang semakin cemas. 
“Sayah tidak menemukan penyakit pada diri istri bapak” jawab dokter heran baru kali ini doi nemuin pasien sakitnya gak kedeteksi. Dokter juga sekalian pamit ke pada mereka ber3 en dokter juga ngasih obat buat penghilang rasa nyeri. Dokter pun berlalu tanpa di anterin rony. 

                               ***

Semua yang ada di ruangan tengah terheran-heran. Ini janggal en kejanggalan mulai terasa guys. Bu romlah semakin kencang merintih “aduuuuuuuhh sakiiiiiiit” berdesing di telinga mereka ber3. Bergegas inang ngambil air putih di dapur untuk pendorong bu romlah minum obat. 

Glek-glek! Obatnya di minum sama bu romlah. Setelah minum obat. matanya terkatup mulutnya berhenti merintih. 

“Syukur lah ibu tertidur” ucap rony mandangin bu romlah yang tergolek lemas. 

“Obatnya cepet bereaksi” ucap ayah juga pandangin istrinya. 
5menit kemudian… Wajahnya pucat. Mata bu romlah melotot terasa ingin keluar. Kedua tangan membejek pembaringan. bibir bawah juga di gigit dengan kencang, kencaang semakin kencaang “TOOOS” bibir bu romlah pecah. Darah mengalir ke dagunya. Seisi ruangan geger. segeger-gegernya orang geger !!

“Istigfaaaaar bu istigfaaaaar” ucap inang menangis sesugukan sambil ngelapin darah yang terus-terusan mengucur, tak jeda di dagu ibunya.

Setelah bibir pecah, perut bu romlah juga membusung, mengembang kayak orang hamil sembilan Bulan, bahkan lebih besar. Urat perut bu romlah juga menyembul ke atas pengen keluar dari kulit. kulit perut bu romlah semakin tipis, tiap perutnya memBESAR. ke bayang gak? Kok ada benda tajem jatoh ke perutnya. Kasian ya. 

“Istighfaaaar buu istighfaaaaaar” entah perkataan itu keluar dari mulut siapa? antara ayah inang en rony mungkin berbarengan. 

Dengkul rony gigil, gak kuat ngeliat ke anehan! yang menimpah bu romlah. Kenapa penyakit bu romlah bisa parah begitu guys?. 

Kita flashback ke beberapa jam yang lalu deh, ya. Stelah ke-2 pemuda gak jadi beli kue, wendy en Rahmat ninggalin ibu romlah. *klo mau baca ulang kalimatnya di atas gw Kasih tanda 👿👿👿(dajal)*

NEXT do it !! doi berdua pergi naek motor warna biru putih. ke desa sebrang guys, dari mulut ke mulut desa sebrang ada yang menganut ilmu hitam. Iya bener, dukun SANTET! Wendy berani bayar harga berapa pun yang dukun minta, asal ibu romlah meninggal. Wajar wendy dari keluarga kaya Hartanya 7turunan gak bakal abiiissssss. 

Dukun komat kamit tuh baca mantra. Di hadapan boneka yang dukun pegang, wendy en Rahmat cuma merhatiin gerak mulut dukun baca mantra. Dukun ngelempar kembang 7rupa ke boneka. Menandakan doi udah selesai komat kamit baca mantra, wendy en rahmat buru-buru pamit untuk pulang agar perbuatannya gak di ketahui warga sekitar. 

Gue mulai ceritanya lagi, ya. !!.. 

Setting: dirumah inang. Entah apa yang di masukin dukun keperut bu romlah. Sampe perutnya setiap menit memBESAR. ayah inang gak kuasa meliat istrinya terkapar di pembaringan dengan perut memBESAR en bibirnya pecah. 

Ayah inang duduk meringkuk di pojok ruangan tengah, airmata juga meleleh. udah pasrah deh, pkoknya sama kenyataan hidup. Urat-urat perut bu romlah semakin jelas terlihat warna ijo tua. Kulit perut juga semakin tipis ketika membusung BESAR, BESAAR, BESAAAR semakin BESAAAAR. BUUUM!!!! perut bu inang pecah. *jangan di bayangin klo ini terjadi sama ibu kalian* organ yang ada di dalam perut mental gak tentu arah, darah bu inang menjadi coretan-coretan dingding yang gak bisa di tulis dengan kata-kata. 

Meninggalnya, sangat amat mengenaskan. Wajah pucat. matanya melotot, gigi atas menusuk bibir bawah en perutnya pun boloooong.*coba bayangin* alamaaaaaak!!! 

Don’t go any away.. Set: jem ashar. Jenazah udah di solatkan en udah juga di makamin, gak ada kejanggalan sih di pemakamannya. Cuma Misuh-misuh para tetangga usai pemakaman.

  • Kenapa bu romlah matinya mengenaskan?”
  • “Kenapa ada orang yang kejem sperti itu?”
  • “Mungkin gak sih bu romlah gentayangan”
  • “klo gentayangan hantunya serem banget donk?”
  • “kenpa bu romlah blablabla“.

Bu romlah jadi trending topik guys, di desa. inang jadi males keluar rumah, males di tanyain sama tetangga. Dengernya aja bikin kuping panas kayak abis di sentil. inang jadi kembang murung, bukan jadi kembang desa lagi. Doi mutusin buat ngabisin sisa hidupnya di kamar. OMG!! inang shok banget donk? Ibu yang mencintainya melebih apa pun, ibu yang menegur dengan lembut saat inang bersalah, ibu yang menjaga kala iya sakit, ibu juga mendidiknya sopan santun en Budi pekerti kini matinya mengenaskan. *sodorin tisu*

Alkisah..Cinta insan yang berbeda itu guys. 

Cinta inang en rony gantung, inang udah males hidup apa lagi pacaran. Pengen berhentiin detak jantung yang berdegup. Hari demi hari inang hanya mendengar misuh-misuh dari ruang lingkup. Teragedi udah berlalu 2hari nih guys, tapi nuansanya masih kental mencekam. Warga desa gak berani lewat depan rumah inang klo malem, klo siang sih don’t worry!! 

Rony ngerjain aktifitasnya seperti biasa menyangkul sawah. tanpa sang Kasih yang sering beri semangat en sekarang terbalik, rony yang memberi semangat pada inang. 

Selepas doi nyangkul sawah pasti mampir kerumah inang. Memberi pesan moral, memberi semangat en memberi perhatian lebih. Agar si inang kembali ceria kayak dulu. Yeah! Itu lah Cinta sejati guys.

14hari kemudian.. Ett deh, cepet banget udah jalan 14 hari aja. 

Sengaja sih ya, gw lompatin karna dihari-hari kemaren isinya boring. Aktifitas si rony cuma gitu-gitu doank, abis macul ke rumah inang. Macul lagi ke rumah inang lagi. sampe 14 hari berturut-turut. I’am boring!!! 

Jalan 15 hari nih guys.

Set: 07:30 pagi, dirumah inang… Rony duduk sejajar dengan inang di plataran rumahnya. Sambil menatap jalanan banyak warga berlalulalang. namun banyak juga warga yang menatap ke arah mereka berdua. Tapi mereka berdua gak menghiraukan. 

“Sudah lah syank ikhlas kan kepergian ibu” kata rony sambil megang tangan inang. 

“Iya aku juga sudah ikhlas, karna yang hidup pasti akan pulang ke dalam liang” kata inang mulai tersenyum. 

“Betul syang, lebih baik ikut aku kesawah ilangin gundah” ajak rony. 

Inang mengangguk menerima ajakannya, baru kali ini inang mau di ajak kesawah lagi. Kemaren-kemaren gak pernah mau saat hatinya lululantak. Inang berdiri masuk kedalem rumah. Ngambil rantang en masukin makanan alakadarnya untuk bekel mereka disaung. 

Sraaaak-sreeek-sraaak-sreeek langkah mereka jauh. Langsung tuh guys, mereka sampe sawah. Bukan untuk macul tapi panen padi, sebelum memanen rony en inang makan bekel yang doi bawa. sambil pandangin alam yang masih hijau nan asri. 

Kelar Makan rony. *Eh bucret jadi makan rony* titik emang danger guys, kelar makan.*nah ini baru bener* rony turun ke sawah manen padi di ladang. Inang sih gak ikut manen, doi cuma liatin kasihnya berkerja keras untuk masa depan mereka. Masa iya, mereka duduk di saung melulu gak pernah duduk di plaminan. Hoek!!!

Saung berantakan. donk ya? Dikarnakan mereka abis makan. inang beresin tuh rantang miliknya. Usai di beresin, rantang ditaro pojokan saung yang terbuat dari bilik bambu. Boring juga inang, cuma duduk en maen hp jadulnya guys, merek lumpia. Boro-boro bisa download game canggih kayak androit. Biasanya cuma langganan RBT (ring back tone) nyot nyot dikenyot nyooooot. 

Ianang turun tuh kesawah bantuin rony yang setiap detik menebas padi. 

“aku bantu ya” ucap iang yang deket di sisi rony. 

“Jangan nanti kamu capek” kata rony melarangnya. 

“Gpp aku sudah terbiasa capek kok” bantah inang sambil beresin padi yang udah tercecer di tanah. 

Cuaca pagi cerah kala itu, birunya langit payungi senda gurau campur gelak tawa mereka. diatas pematang sawah yang luas. Semilir angin menyapu padi yang merunduk. 

Mereka lalui hari dengan gembira, sang pujangga pun sulit untuk gambarkan ke riangan mereka dengan bait-bait puisinya yang bermetafora. 

Rony mengayun arit, terus-menerus menebas kaki padi yang kokoh. menancap ditanah. 

Awalnya gak ada apa-apa rony ngarit padi, tapi beberapa menit kemudian.. Menjadi petak yang gak bisa doi hindarkan. Sreeeek!! 

telunjuk doi kena mata arit guys, lukanya bergaris miring gak terlalu panjang cuma dalem aja nyampe nyentuh tulang, Inang kaget ngeliat darah kental keluar dari telujuk kiri sang kekasihny. 

“Kenapa jari mu aa aaa” tanya inang panik buru-buru ngambil kain di saung untuk membebat lukanya. 

“Gpp, cuma luka begini kecil haha” canda rony tersenyum agar situasi gak menjadi panik. 

“Ahh aa paling bisa buat aku tersenyum” kata inang membebat jari rony. 

“Abis kamu cantik klo tersenyum” puji rony mengelus pipi inang dengan jarinya yang terbungkus kain. 
Mereka berdua duduk istirahat. bukan di saung tapi di badan sawah. yang sudah gundul di pakas abissss.. kelar rehat. mereka lanjutin lagi. yang udah jadi kerjaannya. Sampai senja berwarna kemerah-merahan penuhi langit yang gak berujung. Para peribumi pun mulai beresin hasil panennya guys, begitu juga mereka berdua setelah selesai beresin padi inang jalan pulang en rony kerumah pak rahman untuk menukar padi mejadi uang. 

Set waktu: stengah sembilan kurang dikit. Udah Malam nih guys, tapi malam ini terang ada Bulan Purnama. Bintang dilangit pun kedap-kedip kadang redup kadang terang. Namun, desa tetep sepi kayak desa mati. Mungkin, warga takut keluar rumah. takut di Kasih liat penampakan ibu romlah. 

Rumah inang sepi ayahnya juga udah tidur. Inang duduk di korsi kayu, matanya menatap Purnama di balik jendela kaca. 

Inang bayangin semua kenangan kala sang ibu belum tutup usia sampai menitikkan airmata. Inang terus menerus mengingat. 

Sesekali inang juga mengingat gelak tawa senja tadi tuh, kesedihan di ganti dengan semyuan. 

terbelesit dalam benak inang klo rantang ketinggalan di saung guys, waalaah! Ternyata inang lupa membawa pulang rantang yang doi taro di pojok saung. Akhirnya inang pun lari ke depan beranda. Di dpn beranda, inang clingak clinguk lagi nengok ke ujung utara sm selatan jalan. Sepi. Ga ada org satu pun. Suasana makin mencekam. Gelap. Inang gelisah di depan beranda.

Inang berani in diri. lari menuju saung tanpa praduga apa pun. Dusunya sepi. Gak ada orang sama sekali. Sebiasanya dusun jadi tempat cengkrama para pronda kini hanya suara jangkrik yang terdengar en inang sampe tuh di saung guys, rantang masih ada. doi ambil donk? rantangnya en lari lagi untuk pulang sampe pertengan dusun.

Tiba-tiba Ada yang membungkam mulut inang. Inang reflek donk? beri prlawanan. Doi Teriak minta pertolongan. Suaranya timbul tenggelam. Tapi sia-sia aja, semakin inang berontak semakin tangan penuh nafsu membungkam mulutnya en inang di bawa ke dusun yang kosong. 

*Gk usah maksain gw lanjutin ceritanya deh, ya, bait yg bazingan ini*. ‘You know lah’ doi di apain aja. Skip.. Skip.. Skip.. Skip!!!! Count down 3.2.1 flashback! 

Ternyata si inang di buntutin wendy dari saung sampe dusun, tragedi ikeh~ikeh kimochi pecah disana guys. Stelah puas lalu doi tinggalkan. 

Inang mengutuk nasibnya, inang sumpah serapah. inang jalan menuju jurang yang ada diselatan desa ” Mungkin kado terindah dalam kehidupan adalah kematian” ucap inang dalam benak. 

Baju yang doi kenakan lusuh, rambut yang biasa di kepang kini kusut semrawut. Setiap langkahnya di terangi airmata yang bening. bak kunang-kunang. 

Inang terpekur (terdiam) di bibir jurang, sambil merunduk kan kepala ngelihat dasar jurang yang gelap, mata inang gak sanggup menembus kegelapan. inang hanya dengar suara air menabrak bongkahan Batu. 

Inang hanya “Twiiiinnng” BRAAAAK.. Inang hanya ingin mengakhiri deritanya dengan penderitaan. ~end

@KutipanUntukmu: gak usah ditanya deh, ya. gimana dengan nasib rony? gimana juga dengan wendy? “Apa yang kita perbuat pasti akan memetik hasil yang setimpal

Iklan