It’s me ‘faisal fajri’

Gw bukan penulis gw adalah pengetik, pemetik kecapi, lah maksud gw itu apa kok gak nyemplung lah ini apa lagi maksud gw gak *nyambung* Gw suka nulis karna nulis itu emm apa ya??..

Gw kadang telat mikir sih, klo dipaksa mikir buru-buru.

Nah ! gw baru dapet ide setelah gak disuruh mikir *ehehe

Nulis bagi gw itu bisa membikin dunia sendiri dunia imajinasi semua tulisan gw fiksi(rekayasa).

Dominan tulisan gw tentang cinta kenapa? Karna cinta itu bukan isinya orang pacaran doank, kalimat cinta itu luas bisa juga kan cinta tanah air indonesia raya, cinta budaya, cinta pacar temen. Haha ! Trimakasih

Iklan

Bbm (bau badan mayat)

 Gue jono pegawai suwasta meg*aa incuren (sensor) yang berkulit putih tinggi setandar 166cm  rambut perponi hingga melebihi alis, diruang kerja pun gue termasuk orang pendiam dan yang paling memalukan gue itu kuper sama yang berbau  cinta identik dengan wanita, diumur gue yang menginjak kepala dua sampai sekang gue masih belum memiliki sang kekasih..

Tapi gue bukan homo loh memang belum ada aja wanita yang bisa bersanding dibahu gue yang mirip seperti kuli bangunan hehe  ..
 Jam 11 gue terbiasa ngopi upzz maksud gue jam 23:00  yep itu tenggah malam dan  gue sering ngopi sama rekan semeja gue yang bernama ferguson kayak nama pelatih MU ya  tapi panggilnya encep hihihi. Pekerjaan kali ini bener-bener numpuk rasa ngantuk serasa bergelayut diatas pelupuk.

 Cep loe gak laper? *Tanya gue kepada encep yang sedang asik mainin  BB* laper sih tapi mau beli makan apa jam segini mana ada yang jualan, beli aja sate cep biasanya jam segini perahu tanpa air berlalu lalang, oke deh loe tunggu ya.. sip freen..
Gedung tempat dimana gue kerja lantainya hingga 35 dan gue skarang lagi berada dilantai 25 ya cukup lumayan tinggi, dilantai 35 dan 34 itu kosong entah kenapa kosong hanya encep yang tau maklum dia pegawai lama disini, lorong-lorong serta kolidor  banyak pameran seperti patung-patung dan lukisan-lukisan yang bergambar sosok nenek-nenek bergaun ala belanda, sering menangis sepanjang malam dan menangis darah..
Duh, encep lama banget perut gue sudah kerucuk-kerucuk perasaan campur aduk  nan kuntuk  (kantuk) …

“woy” tegur ncep yang baru  masuk didepan pintu, lama banget loe cep, ya sory deh tadi abang sate bikin bumbu kacangnya dulu. Oy tumben loe berani gue tinggal sendirian disini, ya berani lah secara gak ada apa-apa disini. Cep ceritaan ke gue donk tentang lantai 34 dan 35 itu yang terdengar sakral.
Yakin loe mau gue ceritain??..

“Ncep menatap gue dengan mata penuh misteri” iya gue yakin
Sebelum gue ceritain loe ambil dulu sana piring dipentry,” hehe kenapa” kenapa loe ktawa jon ada yang lucu.. gak ada yang lucu cep, gue cuma takut dari tadi aja gue nahan buang air kecil, aah cemen loe gimana gue ceritain ywdah gue yang ambil. Detik demi detik menit demi meti gue hanya memainkan blackberry yang baru gue beli dimall block-m square dengan harga lumayan tinggi 1,5  padahal blackberry gue bertype 8520 tapi kenapa harganya tinggi memang semua konter yang ada didalam mall sudah kongkalikong Pergi kesana-kesini harga tetap aja sama Huft..

 ‘recent update’ itu yang pertama gue buka setiap gue megang hp, karna gue males buka chat isinya Cuma sampah broadcast messager seperti :
 *invite temen gue vivie cantik, kalem, baik dan bisa tinggal diluar angkasa tanpa oksigen*
Kadang juga kayak gini : *cucoo promot maksa invite ya temen gue bawelnya 17 setan. thanks * kita disuruh invite tapi dia lupa bahwa BCnya itu tanpa pin *errr memalukan
Dan yang lebih parahnya lagi seperti ini: *yang gak nyebarin BC ini ibunya akan mati* dungunya gak ketolongan, dia pikir malaikat pencabut nyawa slalu stay disitem blackberry  hehehengehe ..

Ada pula yang bikin PM slalu menyangkut pauti masalah asmara dan kehidupan terpuruknya, buat apa? Buat dibilang miris sama orang .. ‘aneh yaa
Kreek pintu ruang kerja gue terbuka ternyata si ncep yang usai mengambil piring untuk alas sate,lontong demi lontong gue habiskan bersama ncep oyy mulai certain donk awal mula lantai 34 dan 35 itu.

“ oke awalnya begini ditahun 2003 ada seorang wanita putih mulus tingginya semampai hanya peria belok aja yang gak naksir dengan dia, itu cewe idola banget disini, truus apa lagi cep? Kejadiannya waktu dia lembur malam hari tepatnya jam 2:05 ia ingin pulang berjalan melalui kolidor yang gelap sunyi, hening nan mencekam, dia paham telah dibuntuti oleh seorang pria entah siapa, langklah semakin dibercepat dan kepalanya pun sering menoleh keblakang, rasa takut pasti menggucang hatinya, keringat panas dingin bercucuran bercampur aduk dengan make up yang membuat paras wajahnya nampak indah, ia tepat berdiri dilife lantai 35 hati terasa tenang jauh dengan kebimbangan dan ia masuk kedalam life jemari lentiknya menekan angka 34 ia ingin menemui jeni sahabatnya,  gigil tangan sembari menelphone jeni
*halo jen*
*Ia ada apa?*
*gue dibuntuti orang*
*di apa suara loe gak jelas*
*tu tuuuu tuuu*
Percakapan keduanya putus karna didalam life jarang ada sinyal setelah life 34 terbuka alangkah takdir keburukan menguasai jalan hidupnya, matanya pun terbelalak melihat apa yang dihadapannya *aaaaaaa tolongggg jeritnya diredam dengan sehelai selapai beraromo obat bius tangan kekar dari seorang misterius itu pun menyikap badannya hinga korban tak sadar diri mengendus aroma obat bius pria itu menang merajai tubuhnya, dilantai 35 ada sebuah gudang kosong  dan disitulah wanita wanita tersebut hilang keperawanan serta nyawanya..

Menjelang beberapa minggu  BBM baru ditercium.. apan tuh cep bbm? Bau Badan Mayat.. hehe
Wah bener-bener cep nafsu bisa menjadi petaka besar, ia enak yang gak punya nafsu jon, kaya siapa cep? Kayak loe lah, aaah anjit loe. cep sebarin donk pin gue kekontak bbm loe yang sudah 2000, siapa tau gue ketemu jodoh gue dikontak bbm.. haha ngarep.com lau jon. oke nih gue lagi BC, loe BC gimana cep?? Loe liat aja sendiri dihp loe. Beberapa menit kemudian hp jono berdering dengan sigap jono membuka BCan tersebut: *invite pin C3B0K temen gue jono  orang jowo pemenang lomba makan batu dikampungnya #sbc* Ahh sialan loe cep, hahaha yang pentingkan sudah gue BC mudah-mudahan aja ada yang invite klo bener ada cwe yang invite patut dijadikan istri.

Jam 2:30 jono dan ncep mengayun kan kaki keparkiran sehabis berberes berkas yang dianggap dia penting untuk malam yang sangat hening bulu kuduk menegang nan merinding. angin berdesir pelan-pelan mengayun udara dingin menusuk ketulang selaras mengikuti mereka pulang.
**
Lini pagi mentari menampakkan wajah dari timur cahaya masuk menyelinap kejendela, jono yang lelap tidur seketika bangun, dengan tangannya ia hela cahaya yang silau. Katup mata belum sempat terbuka dan tangan kiri merayap-raya nan meraba-raba badan kasur ingin cepat menggapai blackberry yang ia taruh disampingnya semalam, terus meraba badan kasur dan telapak tangan jono menyentuh  rabut kusut  terus merabah hinga turun kepipi  keriput yang ia rasakan  sangat keriput laksana nenek-nenek era penjajahan, perjalanan telapak tangan jono tidak sampai disitu ia turun lagi hingga menyentuh sebuah gigi bertaring panjang..
 Tangan jono terasa kaku berat untuk digerakan matanya perlahan dibuka seiring tolehan leher kearah kiri, dan  apa yang ia lihat seorang nenek-nenek berambut putih ikal tak terurus dihinggapi dedaunan kering, wajah keriput, matanya memerah condong kedalam disekitar mata dikelilingi warna hitam legam, berjubah putih dan kotor dengan tanah kuburan.

Astagfirullah, gue bangun dengan mengucap dua kalimat sahadat dan mahluk itu lenyap begitu saja apa itu mahluk yang ada dilukisan itu?, tampa pikir panjang gue pergi kekantor, pakai baju yang kotor sarapan hanya 1buah telor pikiran lagi tak terkontrol
 Kring..kringg nada BBM gue berbunyi ternyata ada sebuah permitaan pertemanan seorang cwe bernama ling-ling, asli orang china mata sipit, kulit putih rambut berponi dan terkuncir kiranya berumur  22tahun, ya itu terbukti dari DP yang ia pasang. Sesampai dikantor tadinya gue ingin cerita dengan encep, apa yang menimpah gue pagi hari tapi semua itu hilang ketika  gue BBMan sama ling-ling, rasa takut berubah derastis dengan kebahagian, dikantor pun gue hanya BBMan tanpa pikir perkerjaan.
*PING*
Gue coba mengePING ling-ling ternya ada respont.
*PING PING PING* <- balesan dari lingling
*tinggal mu dimana ling*
*di ARGABEL rt 05/012*
*kamu  orang cina? agama mu apa ling ?*
*iya, tadinya aku buda  tapi aku sekarang pindah ke islam*
*wah bagus , boleh aku main kerumah mu nanti malam jam 20:00*
*boleh, boleh banget  dan tolong sekalian bilangkan orang tua ku klo aku sudah pindah kepercayaan*

Dan blablabla  BBM pending, gue gak nge’h  klo tulisan dari awal PING sampai akhir semua berwarna merah seprti darah tapi gue pikir ini hanya sebuah apikasi saja.
Jono menghampiri ncep yang lagi sibuk dengan tugas-tugasnya, cep ‘tegur jono’ kenpa jon? Cep ‘tergur jono lagi’ buseeet ‘nada tinggi’ kenpa jon?  Gini cep gue gak bisa ikut lembur malam ini, memang kenpa jon? Gue mau ketemuan sama cwe nanti malam jam 20:00, cie asik donk gak jadi jomblo akut loe ‘ucap ncep yang lagi sibuk mengutat diaktivitasnya’ ahh anjrit loe, boleh ya cep, iya .. iya boleh, klo loe seneng gue juga seneng, siip thanks cep, itu baru sahabat gue sampai langit ini runtuh loe tetep sahabat gue hahaha.

Ncep hanya terpaku duduk dibangku kerjanya, sembari memandang photo  lingling, ahh gue nanti malam harus berpenampilan kece nih biar wanita idaman gue tersanjung, tersipu dan tidak dipandang sebelah mata.
*ling kamu lagi apa?* <- BBM dari jono
*lagi tidur didalam kotak berpapan aku tidak suka*
*lah, itu tempat apa?*
*PETI MATI*
*bercanda saja kamu, aku tidak sabar ingin bertemu kamu*
*kesini temui dan temani aku untuk selamanya*
*iya sayang, hidup ku seluruhnya milik mu , kamu pakai aplikasi apa kok tulisan bbm dari mu merah semua*
Ahh sial pertanyaan terpenting malah pending sudah lah gue mending cabut kerumah dan dandan serapih mungkin untuk bertemu belahan jiwa.
Malam Sunyi nan sedikit lembab gerimis kecil seperti salju melayang-layang jatuh kebumi,  jono telah siap dengan atribut yang ia kenakan untuk memikat daya tarik wanita kemeja hitam, celana levis biru jeans, rabut sedikit berdiri seskali menggibas poni and white shoes, yep I’am perfect . berjalan santai keluar kamar dagu sedikit diangkat agar terlihat macho, bruum brumm jono on the way dengan motor metik kereditannya

Roda berkali-kali menggilas aspal dan jono berhenti pada suatu tempat yang jarang manusia lalu lalang, seperti rumah komplekan tak berpenghuni setiap rumah ditumbuhi pohon pisang dan cemara, busett ini argabel serem banget malah pengen hujan , gue bbm ling-ling dulu biar fix rumahnya dimana.
*rumah mu no berapa ling aku sudah sampai ARGABEL*
*no 8*

Setelah tau no rumahnya, jono menyalahkan mesin terus, terus dan terus berjalan, menerobos malam yang semakin turun, udara yang dingin membangkitkan bulu kuduk yang sedang tidur.  Gue gak patah semangat mencari rumah no 8 didalam komplekan, gue akui ini bener-bener sepi  gak ada 1 pun rumah yang terjaga oleh security.
Jono  tidak mengetahuni bahwa pohon pisang yang tertanam didepan rumah yang ia lewati kadang menjelma seperti POCONG..

Mata gue terpanah melihat segerombolan orang berbaju serba hitam, berkumpul dirumah tua berlantai dua mengular panjang hingga memenuhi perkarangan, setelah gue memarkir motor ini sa’atnya gue nanya rumah si lingling dengan berjalan tergesah-gesah karna hujan ingin membesar.
 gue menyentuh lengan bapak-bapak yang sedang merenung ‘permisi pak rumah no 8 dimana ya?’
‘no 8, ini no 8 dik, cari siapa?’
‘hah, cari yang bernama ling-ling pak’
‘adik, siapanya? Memang tidak tau kabar lingling?’
‘saya temannya, memang kabar lingling bagaimana pak?’
‘lingling sudah meninggal 1hari yang lalu ia baru dimakam kan tadi sore’
‘aa aapaa meninggal jadi yang bbman selama ini sama saya?’
jono menerobos masuk kedalam rumah duka, ibu ayah serta keluarganya termenung airmata simbul dari kehilangan putri tunggalnya, jono yakin betul bahwa yang dihadapannya sekarang adalah orang tua si lingling.
‘Permisi pak, bu’
‘kamu siapa?’
‘saya jono bu temannya lingling’
Mendengar nama ling-ling sang ibu menangis dan membenamkan kepala kebahu suaminya, sang suami pun berusaha meredam rasa sedih yang memukul hati istrinya, sembari membelai nan mengusap lembut rabutnya yang agak keriting, padahal berita dari jono sangat lah penting.
‘ibu saya bawa amanah dari ling’
‘amanah apa?’
‘amanah dari ling ling itu emmm mm?’
‘cepat bicara *geram ayahnya ling ling*
‘iyaa.. iyaa omm *jono gugup* lingling sudah pindah kepercayaan’
‘maksudnya pindah kepercayaan?’
‘ling-ling sudah masuk islam’

Ibu lingling pingsan jatuh tersungkur mendengar berita yang amat sangat menggedor hatinya, sang ayah menetes airmata dan bergegas pergi dengan keluarga besarnya  untuk mebongkar nan menguburi ulang secara syariat islam. Setelah pemakamam selesai keluarga besar itu pindah keyakinan seakan mendapat hidayah dari maha pencipta.
gue yang sudah berlalu pulang dan nyatai didalam kamar sambil mengecek kontak bbm ternyata kontak lingling hilang begitu saja, gue terpaku dan merenungi nasib kejombloan akut ini didepan cermin , sesekali bertanya dengan diri gue sendiri, sampai kapan gue jomblo? Apa jodoh gue sudah mati? Tiba-tiba wujud ling-ling ada dibelakang gue, itu terlihat dari pantulan cermin, ia berbisik didaun telinga gue dengan nada pelan dan penuh kebahagian sambil tersenyum. “TERIMA KASIH JONO” pantas bau BBM (bau badan mayat) gue menoleh kearah belakang memberanikan diri, seluruh badan menggigil berasaan campur aduk , nihil tidak ada apa -apa dan gue pun PING PING PINgsan..

                                                        

Akhir cinta kemarin

Di pagi seperti ini kota ku tentu sudah semarak, tapi aku tak akan pernah lupa memakai bedak untuk bertemu kekasih. Pertemuan ini bukanlah mendadak tetapi dari kemarin telah dibuat plening dan disepakatkan oleh kedua belah pihak. Nura mengcup bibir merahnya di depan cermin berharap pertemuan jarang seperti ini sulit dilupakan, gemulutuk sepatu nura kalau ia sudah meninggalkan rumah. Kupu-kupu liar bercanda penuh warna mengiriingi nura hingga menuju halte dan menaiki bis kota. Perjalanan memang sangat jauh tapi nura tak pernah mengeluh karna hati telah menggebu-gebu. Terik sinar matahari tentu saja menjadi halanfgan tersendiri, keringat debu pun menjadi satu dengan make up. Tegur sapa dan senyuman dikeluarkan oleh nura untuk temannya, teman yang bertemu di bibir jalan, desis angin membuat sejuk merunduk pohon jeruk terlihat jelas di atas pelupuk nura berharap pertemuan ini berakhir dengan peluk. Tak disangka perjalanan aku sudah 2jam apa semangat ku yang tajam menebus semua yang kelam-kelam. Sesampai di halte nura berdalih mengusap keringat dengan tisu agar tidak terlihat mukanya yang lesu. 1234 bus telah lewat di depan halte yang nura duduki tetapi reky belum juga datang. Waktu menunjukan jam 11 siang tentu saja matahari semakin panas. Mata indah nura tertuju pada satu arah apakah ia reky???  Heem ternyata dia tapi mengapa dia datang tidak tepat turun di halte ini??? No problem yang penting dia sudah datang, ketika nura menoleh jam seketika nura menghilang. Hahh… kemana reky bukankah dia sudah datang??? Nura memanggil reky dengan nada keras. Reky…reky…reky… hingga orang yang disebelah nura terheran-heran melihat aksi nura yang tak wajar. Aarrhh… sial mungkin hanya fatamorgana malah aku teriak-teriak kaya orang gila. Nura kembali duduk dengan kepala menduduk malu membayangkan aksi yang tidak wajar tadi. Satu bus tepat berhenti didepan halte yang nura sedang duduki. Waaaaaaah mungkin di dalam bus itu ada reky (ucap nura)  satu persatu penumpang turun mata nura tidak mau melepas tatapan kearah pintu bus dan nura terpaku kepada lelaki, itu dia si reky (ucap nura), Nura tersenyum dan reky hanya manyun. Siapa duga saat reky bertemu nura ternyata reky membawa tunagannya, sebutr saja dia mely hati nura pecah ketika reky membawa mely.
Nura: dia siapa reky?
Reky: dia tunangan aku..
Nura: apa???????? Gila lu suruh gue kesini hanya untuk membuat luka di hati gue doang???
Air mata nura tak dapat dibendung tumpah ruah mengalir dan membuat garis lurus di atas pipi. Hanya air mata patah hati mengapus debu yang menempel di pipi tanpa diketahui. Seketika mely menyampar nura bukan untik menampar hanya ingin menanyakan kabar.
Mely: hay nura apa kabar???
Nura: ga usah lu nanya kabar gue urus aja tuh pacar lu, gue sadar dan gue paham selama ini reky lu incar-incar.
Mely: hahaha.. enak ga dan bagaimana rasanya sakit hati??? Wahai hati yang tak berwajah kan ku biarkan kau menentukan arah. Hahaha inilah balas dendam, upzz maaf mungkin amarah lu saat ini tak dapat diredam
Nura: bangsat.! Dasar cewek ga terhormat gue udah anggap sebagai sahabat tapi lu membuat gue kecewa berat.
Mely: yaaa begitulah sakitnya kekecewaan sangat runcing balas dendam itu penting. Waktu cowo gue lu rebut gue ga pernah ambil pusing, Cuma membuat gue jadi sinting hahaha..
Sudah-sudah kalian ga usah bertengkar lagi kan semuanya sudah jelas, kita bertunangan mely dan nura tinggal kenangan (ucap reky dengan polos).
Ga usah berbicara lagi kalian berdua gue udah muakmendengar ocehan kosong lu. Taro nama gue di daftar musuh lu karena gue akan melawan lu (ujar nura sambil meninggalkan reky dan mely). Dua insan berbeda itu pun pergi dan tak akan pernah kembali mungkin sibuk mengurusi pernikahannya kala nanti. Meleleh air mat nura membungkus hari sunyi perih hati fakta kini tak pasti atau tak mungkin kau kembali lagi di atas senja. Sepasang camar bercengkrama meributkan hal yang sama lirih seperti hatiku dilanda pedih. Setiba di rumah nura menunjuk kearah cermin dan berkata: aku sangat bodoh menempatkan namamu di hatiku yang mudah rapuh. Tapi sudah lah mungkin tidak jodoh dan mulai saat ini aku akan menabung karma yang lebih baik, karna mengganggu hubungan orang itu ga asik takut terkena dampak syirik,
1 minggu telah berlalu sejak pertemuan ku dengan mely dan reky dan selama itu aku membuka lembaran baru atau membuka pintu hati agar lebih mudah jatuh cinta lagi. Uuupppssss tapi ga mau terhianati kayak kisah yang sudah dilewati.
Malam turun secara perlahan lampu jalan berkedip genit kunang-kunang hinggap ditirai malam desis angin menyibak tirai yang sang kunang-kunang hinggapi. Dengan langkah cepat nura menuju caffe kecil ada sesuatu yang ia mau beli atau miliki, bintang bertahta indah tepat diatas kepala nura .. aaaaaahhhh sial nasib jomblo seperti ini kalau kemana-mana selalu sendiri dan sepi selalu menyelimuti setiba dicaffe nura membeli apa yang ia inginkan  dan dari sisi samping ada teguran
Haaaaiii .. hhhhaaaaiii gak kenal dengan aku??
Siapa? Aku? (ucap nura)
Niko : ia kamu
Sejuta bayangan wajah wajah menjelma dihati nura. Siapa dia? Pertanyaan itu serta-merta menyerbu benak ku, masih gak ingat aku niko teman SMP mu dulu. Oooohh iiaaa aku inget sekarang (ujar nura dengan wajah sumringah)
Niko: bagaimana kabar mu?
Nura : baik, kabarmu sendiri bagaimana? Rambutmu kok ga pernah berubah ya sama seperti dulu keriting kaya cacing membuat merinding hahaha
Niko: baik juga, setan kali membuat merinding. Oh iya mana reky biasanya bersamamu terus?
Nura: sudah lah jangan sbutr nama dia aku sudah bencisetengah mati.
Niko dan nura duduk dibangku yang telah tersedia, vas bunga menghiasi meja di tempat ini niko akan menumpahkan romantika cinta.
Niko: bisa diceritakan mengapa kamu berpisah dengan reky? Semoga perpisahan mereka terbilang sah (ucap niko dalam hati).
Nura: waktu aku ingn bertemu alangkah kagetnya aku melihat reky bersama tunangannya. Aku ga akan pernah memaafkan perbuatannya karena hatiku telah terhianati.
Niko memesan bir  setelah birnya datang langsung ia tuangkan kedalam cangkir dan disodori kenura . nura pun meneguk gelembung-gelembung putih yang selalu berada diatas bir kini menempel dibibir , nura meneguk bir yang kegtiga  sangat pahit bir ini (ucap nura)
Niko: yaaaa .. anggap saja kenangan mu yang baru kau teguk.
Pahit bukan kepalang pikiran nura melayang-layang. Bir ketiga juga tandas diteguk niko, rasa pahitnya juga sama apa yang nura rasakan.
Niko: Aku mencintai mu nura  !!
Nura: bohong ..
 Ia memandang nanar, seolah tidak yakin apa yang ia dengar .
Tidak aku tidak bohong, aku sungguh mencintai mu siapa diantara kita jatuh cinta lebih dulu tentu aku, kita tak akan bisa menduga takdir, kita bisa meminta segelas bir, tetapi kita tak pernah bisa meminta takdir .
Yyaaaa aku juga mencintai mu dari dulu,  walaupun kenangan atau kisa ku masih sangat getir aku tau kok setiap kenangan pada akhirnya punya akhir bukan??
Iaa itu memang benar (ucap niko)
Ini lah terakhir kali aku kecaffe ini, batinnya. Besok aku tak akan kembali, karna aku gak mau meneguk kenangan lagi, kemudian ia berdua meranjak pergi.

Hantu patah hati

          MAWAR MERAH
Gue badut hitam yang memiliki akun twitter @xFaisal_fajriEx cerpen, cerpen kebisingan yang ada dihati sekaligus di dalam pikiran, akan gue bagi kebisingan hati ini dengan dunia dengan para pembaca, cerpen gue kali ini melibatkan 5 tokoh diantaranya wendy, salam, roni, saputra widi dan terakhir widad. Dicerpen gue kali ini mengutarakan kebencian sistem keegoisan orang tua yang menjodohkan anaknya dengan penilaian materi yeah lagi-lagi materi.  Memang perasaan cinta yang tumbuh dari hati bisa dibayar dengan uang?? Memang cinta bisa tumbuh secepat menanam kacang hijau dengan kapas digelas yang telah kosong?? COBA PIKIRKAN SEMUA ITU !!!
Cinta kadang bisa membuat orang tersenyum sendirian, cinta juga bisa membentuk karakter seseorang siapakah diri mu sesungguhnya dan ketika cinta itu murka nyawa seseorang hanya sebagai api lilin yang kecil dan mudah padam.  Next  om badut gak usah banyak basa-basi lagi, kuatkan insting imajinasi kalian sa’at membaca dan rasakan kekuatan cinta merobek jantung anda. J
What the hell yeah nama asli gue wendy biji yanto bisa dipanggil wendy atau biji atau juga yanto seterah lah tapi teman gue lebih sering memanggil gue wendy, katanya si gue memiliki wajah setengah tampan dengan gaya fashion alakadarnya, itu pun ucapan terdengar dari wanita pujaan hati gue serta mawar merah yang tumbuh dipadang pasir nan tandus sebut saja dewi, ahh dewi lagi-lagi namanya yang terngiang ditelinga gue yang sudah tuli mendengar nama wanita lain siapa pun orangnya bagaimana pun parasnya hanya dewi jatung dari kehidupan gue. Mengenal serta  Bergaul dengan karakter dewi sudah cukup lama hampir 4tahun gue menjalankan hubungan ini, tapi na’as dalam 4tahun gue belum pernah di izinkan untuk mengenal lebih rinci tentang kelurganya, belum pernah diizinkan menginjak rumahnya. Huft .. dewi memang masih belum boleh pacaran di umur yang masih terbilang muda 19 tahun, menjalani hubungan backstreet sangat sulit, sangat failit  diusia kami yang masih seumur jagung. Yep keegoisan musuh besar kami dalam menjalankan  cinta yang sudah bersemi dihati masing-masing .
 Hari minggu pagi sang fajar bangun dari tidurnya membagi cahaya kepada alam semesta, embun perlahan menghilang terserap oleh mawar merah  yang tertanam diperkarangan rumah wendy. Burung-burung kecil menyambut pagi  mengeluarkan nada merdu  menentramkan  hati menambah kesejukan hari.  Sinar mentari masuk menembus sela-sela jendela kamar, wendy masih tertidur  dihari libur karna kemarin bekerja lebur.
Kriing .. kringg alarm jam bermotif gitar berbunyi kado ulang tahun pemberian wanita idamannya dewi yang ia sematkan diatas laci tempat tidur, teruss dan teruss berdering hingga durasi 1menit. Perlahan demi perlahan katup mata wendy terbuka melihat jam yang menujukan puku 13:30 masih terasa letih, lesuh dan pegal tapi wendy menyingkirkan apa yang ia rasa, karna hari ini, ia anggap hari yang sangat penting bagi hubungan kisah cintanya .  bola mata wendy seakan ingin keluar melihat jam berdetik mengejeknya.
Haah ?? jam 13:30 APAAAAAAAAA?? GILAAAAAAAA .. gue bisa telat kerumah dewi untuk bertemu orangtuanya.
Tanpa mandi hanya mengandalkan sikat gigi dan minyak wangi wendy pergi  kerumah dewi membawa MAWAR MERAH yang tercekal ditangan kananya, mawar merah bunga kesukaan dewi baginya mawar merah adalah bunga cinta yang abadi, bunga yang tak pernah layu jika memberinya tulus dari hati. Penampilan wendy hari ini sungguh sempuna, celana jeans biru panjang, kaos putih polos, kemeja hitam, dan tidak lupa menyisir rambut hitamnya.
Siang itu memang nampak matahari membakar semua yang ada dimuka bumi   mawar yang gue genggam gue jaga dengan baik, gue jaga seperti nyawa gue sendiri karena gue tau didalam mobil metromini 75 penuh dengan penumpang takut  hancur kelopak mawar yang sering dihinggapi sang kumbang . 5 menit gue menunggu dihalte sa’adah bus yang saangat semarak dengan penumpang kini suara mesin tua berkenalpot hitam berhenti dihadapan gue. Ayooo pasar minggu pasar mingguu cepat ceepat gak ada mobil lagi. treakan sang kenek memicu penumpang untuk segera naik semakin sempit dan sesak, aroma  bau , wangi dan gersang bercampur menjadi satu tercium dihidung  ibu yang mengandung, duduk dipojok kursi paling ujung, kesabaran hati tercermin dari kepalanya yang menggunakan kerudung.
Bus kota sudah miring kekiri 4roda berputar melawan arah jarum jam dan bus mulai berjalan pelan-pelan sembari mata kenek mencari penumpang yang ada dipinggir jalan. Tangan kanan wendy masih mencekal mawar merah yang ditaruh didadanya keringat  keluar dari pori-pori menetes, jatuh membasahi kelopak mawar.  Tangan kiri terasa pegal memegang besi yang ada diatas kepalanya  penopang badan agar tidak terkoyah.  duh !! padahal hari minggu kenapa jakarta macet banget , malah dikanan kiri gue bau ketiak kayak habis ngenjot becak.
Kenek mengetuk pintu blakang dengan logam kuning bergambar karapan sapi  satu demi satu penumpang turun ditempat yang mereka tuju , cela didalam bus sedikit renggang angin dari kecepan mobil masuk lewat jendela mengeringkan keringat menyejukan semu penumpang yang ada didalam bus.
Ayoo ampera .. ampera  teek .. tekk *ucap kenek sembari mengetuk kaca belakang* si supir melambatkan lajunya .. “bang kiri bang” gue  turun dari bis dengan kaki kiri gemelutuk sepatu berjalan  beberapa langkah gue harap gue belum telat kerumah dewi untuk bertemu dengan orang tuanya dan orang tuanya pun menyambut gue dengan suka cita…
Senja berwana jingga mulai bermunculan mengganti siang yang sangat terik yeah akhirnya gue sampe juga didepan pintu rumah dewi yep memang rumahnya lumayan besar , perkarangannya pun juga tidak kalah dengan rumahnya sama sama lebar dan besar tapi aneh rumah besar kayak gini kok gak ada bellnya gimana gue mau memanggil yang ada didalam rumah..
Yasudah laah gue gak kehabisan akal !!!
Toook .. took .. tooook asalammualaikum ..
(nihil tanpa ada jawaban)
Toook .. toook
“Kreeek pintu terbuka” sorang ibu-ibu mematung didepan pintu pakaian lusuh daster hijau tua bermotif  kembang-kembang dengan selape dapur kucel dibahunya.
 nyari siapa toh dik??”
“Nyari dewi buu, dewinya ada?”
“jangan panggil saya ibu panggil saja embok, saya cuma pembantu disini , ohh nak dewinya ada nama sampean siapa nanti biar embok panggili”
“saya wendy mbok”
“kamu yang bernama wendy, neng dewi sering cerita tentang perasaan hatinya kepada kamu”
“yang bener mbok? Terus apa yang dewi sering katakan?”
“iya bener, neng dewi syaang banget sama nak wendy, tapi sayang neng dewi sudah?….”
Mbokk .. mbokkk panggilan keras dari ibu dewi menggema ruang tamu, menyeka percakapan  mereka berdua yang masih penuh tanda tanya didalam pikiran wendy.
“iya nyaaah, silahkan masuk nak wendy”
“iya mbok makasih *wendy tersenyum akhirnya kesampean juga main kerumah sang putri*”
Wendy masuk dengan gagah bak seorang kesatria menemui sang putri namun baru beberapa langkah dan mencium aroma pengharum ruangan wendy memberhentikan langkanya terhadang oleh ibu serly orangtua dewi.
“anda siapa? Lancang sekali masuk kerumah saya tanpa seizin saya *ucap ketus ibu serly*
“saya wendy bu pacar dari anak ibu dewi”
“Ohh kamu yang namanya wendy”
“iya, buu” wendy menyunggingkan senyuman.
“ada tujuan apa kamu ndatang kesini?” ‘nada tinggi’
“ingin mempererat tali silaturahmi kepada ibu serta keluarga”
“alaaaah omong kosong !!! gak perlu banyak basa basi, kamu pacarnya dewi kan? Yang bekerja hanya seorang waitter?” ‘nada suara bu serly sangat kencang dan kasar urat leher menimbul terlapisi kulitnya yang putih’
“iiiii yyyaaaa buuuuu”
“maaf dewi sudah saya jodohkan”
“hah !!! dijodohkan sama siapa bu??
Hati wendy seakan lumpuh mendengar ucapan yang keluar langsung dari bibir berlipstik merah  yang ibu dewi kenakan. melampiaskan rasa sakit hati, wendy menggenggam erat batang bunga mawar yang banyak akan duri sesekali duri menembus telapak tangannya, tapi rasa sakit itu belum seberapa dengan rasa sakit hatinya.
“dengan teman masa kecilnya putra raden mas sukoco yang bernama dimas masih keturunan darah biru mempunyai gelar D3”
“Tapi bu saya dan dewi sama_sama saling mencintai”
“persetan dengan cinta kehidupan ini tidak perlu cinta, hanya tittle dan uaang, apa coba kerja kamu hanya sebagai pelayan kontrak saya tidak sudi  menrima menantu seperti mu”
“tapi bu sayaaa….”
“alaaaaaah saya gak mau mendengar  omong kosong  tetang cinta, cepat kamu pergi”
“iya bu saya akan pergi, tanpa ibu usir saya akan pergi dan saya nitip bunga mawar ini untuk dewi bu” *wendy menyodori bunga mawar*
“apa ini hanya sampah”
ibu dewi mengambil bunga mawar dari tangan wendy lalu membanting, menginjak-nginjaknya dilantai dengan hight heels yang berukuran 3 CM, darah keluar dari tangan kanan wendy tak dapat terbendung, mengalir hingga keujung jari menetes  jatuh kelantai dan membuat genangan darah wendy akan mengingat moment tersebut sepanjang sejarah…
 MAWAR DAN BELATI
azan subuh  berkumandang didalam telinga fajar telah menyingsing namun kali ini gelap gulita, raja hujan akan menurunkan kanak-kanaknya diwaktu yang tepat , menunggu awan hitam menggumpul menjadi satu.  kriiingg .. kriiing dering telpon dan getarannya mengusik  gue yang sedang bersandar diranjang tempat tidur, masih terpukul atas semua perbuatan dan kelakuan  si ibu sihir yang tak pernah senyum apalagi nyengiir. Bibir telepon masih mencoba memanggil walau sering beberapa kali berhenti, entah telpon itu dari siapa? ..
“hallo siapa nih?” *yep telpon gue angkat stelah 4 kali berdering*
“gue widi, gimana untuk hari ini rencana yang sudah kita buat sebulan yang lalu?”
“Ohh loe  wid, kok nomor loe beda? Rencana apan??”
 “gue pake hape nyokap gue yang baru pulang dari australia, yeeh dia balik nanya rencana main ke villa bokap gue yang ada disurakarta daerah bandung”
“astagaa gue sampe lupa, gue si mau aja ikut tapi gimana dengan salam , rony dan widad??”
“semua pada fix berangkat jam 7 pagi”
“oke, klo gitu gue ikut itung-itung ngilangin penat”
“oke” tuuut .. tuuttt telepon terputus, berakhirnya sebuah percakapan, widi adalah cwo kaya raya kedua orang tuanya sibuk menjalani bisnisnya masing-masing, sampai widi dicampakkan layaknya anak angkat , kekayaan widi tidak merubah sifatnya menjadi angkuh dan sombong malah sebaliknya ia royal kepada siapa pun yang membutuhkannya.
Yeep, lanjut dengan teman gue yang sok cool, sok asik didunia nyata, dan terlihat agak axis disocial media yaitu SALAM nama yang angker ya :p ?. Tapi dibalik semua itu salam mempunya bakat penabuh drum  yang sangat psycho, liar dan fenomenal. Disisi lain ia juga mendirikan band punk rock melodic yang bernama SNAPTU ehh salah SNAP maksudnya, etah lah apa itu arti dan makna dari nama band tersebut sampai sekarang gue belum menemukannya.
Hufft * menghembuskan nafas* klo nama teman gue yang satu ini wayne RONY kayak pemain sempal bola, penyerang setan murah (MU) xixixi .. nah gue sampe  bingung menjelaskannya karakter diri si roni, berpenampilan dirinya sungguh  apa adanya banget gak mau neko-neko, gak mau mengikuti penampilan anak muda jaman sekarang yang maunya terlihat  perfect dimata kaum wanita. Ngomong-ngomong soal wanita ia cwo yang paling setia, seperti adam dan hawa,  seperti cahaya dan  gelap, seperti rokok dan korek yang selalu bersama.
Yeeah !!! Pancaran paras cantik  bernama widad membuat para pria tersanjung, apa lagi saat  ia mengenakan hijab/kerudung pria mana yang tak ingin bersanding diplaminan bersamanya, tetapi widad cwe yang tertutup enggan terbuka pada siapa pun, tentang perasaan hatinya tentang  apa pun yang ia rasakan.  Banyak pria tergila-gila dengannya widad cwe yang sudah terbilang dewasa jadi tak aneh klo setiap pria datang kerumahnya ingin melamar , usah semua cwo yang melamarnya sia-sia ia  masih mau sendiri masih terauma dengan cinta pertamanya,  ia ditinggal pergi nikah dengan kekasinya yang amat sangat ia cintai.
Jam 07:00 sudah tiba seharian gue gak bisa tidur , kisah menyedihkan kemarin msaih terbayang  dipirkiran ahh sial kenapa semua terjadi didiri gue,  mungkin tuhan punya rencana baik untuk semua ini gue akan percaya itu. Teh hangat buat anibu gue yang bernawa wiwik terhidang dimeja ruang tamu, memang tidak ada yang bisa melebihi kasih sayang ibu kepada anaknya bagi gue ibu adalah tuhan kecil yang diciptakan oleh tuhan besar. Menyeruput habis teh buatan ibu dipagi hari menyemangatkan gue untuk melanjutkan perjalanan cinta yang baru.
Suara mesin mobil widi berderu diperkarang rumah wendy, wendy pun bergegas berpamitan dengan orang tuanya yang ia cintai, ciuman hangat  ditangan kanan yang sedikit keriput  mententramkan hati ibunya. Wendy pun berjalan  menuju mobi jass berwarna putih yang terparkir diperkarangan, semua sudah siap dan berlalu…
Didalam mobil gue duduk paling pojok dan hanya membisu tak ingin membagi masalah ini kepada siapapun..
“kenpa kamu wen kok murung ada masalah?” *tanya widad yang duduk disampingnya*
“tidak, gue lagi kurang sehat aja”
“gak usah bohong, cerita donk “
“gak usah diceritain lagi deh gue males ngebahasnya”
“klo menceritakan masalah membuah hati kamu lega kenapa gak diceritakan”
“ahh, sudah lah ini Cuma masalah tentang dewi”
“kenpa dengan dewi?”
“bukan tentang dewi tapi tentang ibunya”
“oh, memang   kenpa?”
“dewi sudah dijodohin sama ibunya”
“hah !! yang bener ?”
“iya bener, ibunya dewi ingin memiliki  menantu yang  mempunyai gelar D3”
“mampuuuuus gue udah bilangin dia mau dijodohin gak percaya” *ucap salam yang duduk di bangku depan bersama widi*
“salam D3 itu apan, ada istilah yang lain?”  *tanya rony yang sedang asik mengutak ngutik samsung androit*
“D3 itu singkatan ron, singkatan Dari Dulu Dukun ”
“yaudah wen ikhlasin aja kepergian dewi dengan cwo lain, semua kenangan dengannya kubur hidup-hidup karna kenangan pasti mempunyai akhirkan” *sungut widad yang mencoba menentramkan hatinya*
“gue akan coba, tetapi gue panik dengan dewi dia cwe ternekat yang pernah gue kenal”
“nekat urusan apa wen? Urusan cinta ? semua orang juga seperti itu sudah lah gak usah kamu pikirkan, hidup ini indah jangan kamu buat sedih”
Rimbun pohon yang menjulang tinggi terlihat jelas dipinggir jalan dengan mata telanjang, mobil yang mereka naiki memasuki kawasan puncak udara yang dingin mulai menjadi selimut disenja yang baru lahir, jalanan zig-zag dan pemandangan alam  memanjakan mata, pohon karet dan beringin berdaun kuning gugur terbawa angin seraya menyambut kedatangan mereka.
Arrrgghh !!! arkhirnya gue sampe juga divila bokapnya widi, sumpah vilanya sungguh besar 5kali lipat dengan rumah yang gue punya, halamannya luas ditumbuhi rerumput hijau yang teratur. Gue menuju vila yang berwarna putih dan berkaca hitam tentu saja dengan arahan widi yang berada didepan.  2 patung yang berbentuk semar terpajang didpan pintu masuk villa.
“aneh kenapa ada patung semar dikiri kanan pintu masuk divilla bokap loe?”
“entah lah, gue juga gak tau paling Cuma pajangan rumah, terakhir kesini gue berumur 5tahun dan gue sekarang sudah berumur  21 tahun tentu bnyak perubahan”
“bukan pajangan rumah tapi pajangan angker seperti nama salam” *canda rony yang asal ceplos”
“anjeeer loe ron klo ngomong asal ceplos aja”
“emang nama loe angker kayak nama BIR”
“itu ANKER koplok”
Dewi sakit hati mengurung diri dikamar atas semua ucapan ibunya kepada wendy yang ia dengar kemarin sore   Dikamar bercat pink, tempat tidur dan selimutnya serasi berwarna pink nan bermotif mawar. Dewi menangis berderu diatas ranjang nafas tersengal-sengal mendengar belahan hatinya diusir dari rumah serta dihatinya dan lebih terpukul lagi ketika dewi ingin dijodkan dengan pria yang tak ia cintai, dewi hanya tersudut dipojok ranjang sejuta setan merayunya didalam pikiran untuk mengakhirkan hidupnya yang buruk. Airmata yang terus mengalir tak pernah berhenti layaknya ada mata ari didalam bola mata dewi. Ternyata bujuk rayu setan berhasil dewi terhasut dan terhanyut dalam sabda setan yang membutakan mata keimanannya .
Dewi melangkah menuju sebuah laci disamping tempat tidurnya, ia melangkah lesu,lemah  hanya satu pilihan untuk dirinya yaitu kematian untuk menenangkan hatinya. Kematian baginya adalah kotak misteri yang mau tak mau harus dibuka, Cuma berbeda masa dan waktu. Laci tertarik oleh jemarinya yang lentik, mata pun terpanah dengan sebuah belati yang runcing putih berkilau, wajah dewi yang ayu tercermin dibadan belati airmata terus menetes membasahi belati yang ia genggam dengan tangan kirinya, lalu ia berjalan menuju vas bungan yang diisi mawar pemberia terakhir kekasihnya.
Dengan tangan kanan ia mencabut mawar yang tertanam didalma vas bunga,  aroma mawar tak tercium lagi ketika mawar ditempelkan dihidungnya tetapi yang dewi rasakan aroma mawar terganti dengan aroma kasih sayang kekasinya, aroma mawar membius dan membawanya duduk ditepi ranjang. Habis sudah aroma yang keluar dari mawar terhisap masuk kedalam dada nan mengendap ditubuh. Belati putih tanpa karat  yang tergenggam ditangan kiri mengayun pelan dinadi tangan kanan yang masih memegang mawar,  sedikit tekanan ketika menyentuh urat biru. Mata dewi terpejam enggan melihat perjalanan hidupnya yang begitu na’as mungkin baginya kematian akhir dari siksaan dan cobaan kehidupan..
Sraattt .. belati menyayat pergelangan tangan kanan kulit dan daging terbelah sampai menggores urat nadi hingga putus,  darah kental keluar  macur ketas tak dapat terbendung  oleh sell darah putih, sakit dan nyeri lebih sakit dari apa yang ia pikirkan, tubuh menggigil keringat panas dingin mulai membanjiri dirinya, kepalanya pun pusing melihat darah yang terus keluar pandangan  nanar nan rabun , ia mempertahankan agar tetap duduk ditepi ranjang namun begitu banyak darah yang keluar ia melemas badannya jatuh tergolek  ambruk ditempat tidur. Bibir yang merah merona kini berubah menjadi putih seperti mayat, Sisa-sisa tenaga ia gunakan untuk mengangkat mawar yang tercekal ditangan kanan  dan ditaruh diatas dada yang basah oleh darah kenal berwarna merah kehitaman, degup jantung perlahan demi perlahan memelan sampai malaikat maut mengangkat roh dari tubuh wanita jelita tersebut dan berbisik kecil diletinganya “MARI KITA PULANG”
          VILLA BERKACA HITAM
Gue serta teman-teman yang lain berjalan masuk kedalam villa yang memang sangat aneh vila tersebut berkaca hitam, tetapi ini vila termewah yang pernah gue jumpai megah nan luas memiliki  dua lantai dan  ada 6 buah kamar, pajangan lukisan badut hitam tersusun rapih di diding lantai dua.
“widi kok vila bokap loe angker begini ya, gak terjamah sama orang satu pun”
“ya maklum lah wen orang tua gue memilik 20 vila di Indonesia, mungkin ini salah satu vila yang gak pernah terurus”
“klo gue si gak masalah vila ini serem atau gak, gue cuma khawatir sama widad dia kan putri satu-satunya”
Dengan jilbab biru widad berjalan pelan membisu mengelilingi rumah yang berbentuk  bangunan zaman belanda, seiring diikuti teman-temannya dari arah belakang, pandangan mata widad terpaku melihat sepucuk surat jatuh tergeletak tepat dibawah kakinya, karana penasaran widad membungkuk mengambil surat yang terlipat dua dan membukanya.
“Ehhh sini-sini” *widad memanggil temannya*
“Kenapa wid?” *ucap rony*
“ini nih aku nemu surat, tapi aneh tulisannya berwarna merah dan bau amis darah”
“mana coba gue  liat” 

*rony mengambil surat*

“owallaaah ini mah surat mantra untuk menang bermain togel”
“sinting loe ron, coba sini gue yang terka” *surat direbut  dengan salam*
“astaga !!! ini .. .. .. ini
“apan si lam arti dari surat tersebut, tulisannya berbahasa jawa kuno” *sunggut widad yang ingin tau*
“ini adalah mantra para pemain ‘JELANGKUNG’
“haah” !!! *semua kaget dan tercengang mendengar ucapan yang dilontarkan  salam*
Kerriiinggg .. keriiing .. *hp widi berdering karna ada telpon masuk*
Hallo ..
Hallo nak ini papah  ..
Iya, kenapa pah?
Kamu jadi pergi kevilla yang ada dibandung itu?
Jadi pah ini widi sudah sampai , tapi widi hanya sehari disini pah besok balik kejakarta lagi.
Loh kok pulang nak katanya mau berlibu disana.
Disini serem pah, widi gak betah.
Yasudah klo kamu mau pulang besok tolong bawa pulang  juga dokumen kantor papah didalam laci kamar lantai dua ya nak.
“yang banyak foto badut itu pah?”
“That’s right, jangan lupa nak dokumennya”
“oke pah”
Tuuuttt .. tuuuttt *telpon terputus”
Wendy  dan kelima temannya pergi keruang meja makan.
19:20  hawa malam dingin terasa masuk menembus kulit, angin berderu kencang mengoyakan daun pohon beringin yang tertanam tepat disamping jendela ruang meja makan, kadang ranting pohon beringin menjadi tempat penampakan sosok kuntilanak diranting pohon menjuntaikan kakinya dan mengayun. Cuiit .. cuitt burung cici berpedar diatap atas vila, suara burung cici nampak jelas terdengar dihening malam.
“eh loe pada denger gak suara cuitt .. cuit dari tadi? *tanya wendy kepada temannya yang lagi duduk diruang meja makan*
“iya gue denger, setau gue burung yang keluar malam-malam dan berbunyi seperti itu hanya burung cici” *terka salam*
“burung cici kok suaranya serem ya lam” *ucap widad*
“iya lah serem orang burung KEMATIAN ”
“astagfirullah *nyebut widad*  pokoknya kita besok harus pulang”
“jangan takut widad kan ada abang salam disini”
“preeet abang salam, inget lam janda yang diargabel menanti loe pulang” *seru rony sembari senyum*
“sialan loe, gue jomblo widad jomblo kenapa kita gak jadian aja dad?”
“idih ogah ahh, pacaran aja sana sama patung semar yang dipajang dipintu masuk “
“hahaha .. tembak aja lam tuh patung dari pada loe jomblo akut, patungnya juga pemalu dari tadi gue ajak masuk dia Cuma diem aja. pemalu itu patung  J ”   *canda wendy yang duduk  tepat  berhadapan dengan jendela*
Widi melangkah pergi meninggalkan temannya yang lagi asik bercanda gurau, mau kemana loe widi? *tanya rony*
“gue mau kelantai dua ngambil dokumen bokap gue”
“Ohh yaudah hati-hati, klo ada setan takutin aja duluan sebelum dia nakutin kita lebih dulu”
Widi mengangkat kakinya satu persatu ketika menaiki tingkat  yang teralas karpet merah,  setelah sampai diatas lukisan atau foto baduthitam terlihat lebih banyak diatas daripada melihatnya dari bawah, entah apa maksud dari lukisan baduthitam dan tulisa mantra jawa kuno. Widi berdiri dipintu kamar yang dimaksud bapaknya , widi mendorong pintu kamar walau sedikit agak merinding dan mencoba memberanikan diri untuk masuk. Lampu kamar terang dengan sendirinya  widi panik bergerak cepat menarik laci paling atas yang tersusun dipojok kamar remang, jemari widi meraba kedalam laci hingga menemukan seutas map coklat dan menariknya keluar ketika menemukan apa yang ia cari tanpa melihat apa yang ia dapat dari laci tersebut widi mengambil langkah seribu untuk kembali ke para temannya.
haaah .. .. haaah hembu nafas widi tak teratur dengan baik  padahal ia sudah berdiri dimeja makan dihadapan semua temannya”
“Kenapa kamu wid kayak abis ngeliat setan?” *tanya widad*
“Gila, dikamar itu serem banget lampu kamar bisa nyalah sendiri”
“Tapi kamu sudah dapat apa yang kamu cari ?”
“sudah nih”
Widi mengangkat tangan kanan yang mencengkram dokumen dan  disela jari ia juga mencengkram rambut hitam terbuat dari sapu ijuk tampa ia ketahui.
Haaaaaaaaaah !!! semua orang tercengang melihat apa yang widi genggam dan mengayun ..
Ittuuuu .. ittuuuuu  .. JELANGKUNG
Widi baru sadar selain dokumen  ia genggam ada sebuah jelangkung mengayun ditangannya yang terbuat dari bambu , berkepala batok kelapa tanpa isi dan diatas batok tersebut memiliki rambut yang sekarang dijambak olehnya. Bibir pucat widi bergetar tanpa bisa berkata-kata tubuh mengigil seperti dibelantar kutub utara.. aaaaaa .. iiiii ini jelangkung ,, twiiiiiing .. widi melempar jelangkung berbaju putih kumuh, kotor berlumur tanah kuburan, keatas  menyentuh atap rumah dan braak jelagkung jatuh ketengah_tengah meja makan di tengah-tengah temannya yang sedang duduk meratapi ketakutan.
Keluarga besar dari raden mas sukoco datang kerumah dewi duduk disofa yang empuk, orang tua dewi menyambut dengan antusias calon besannya .. dimas calon suami dewi duduk dengan tenang ia tidak lupa memakai dasi hari ini, kemeja panjang dan celana bahan hitam serasi dengan kulitnya yang putih, ayah dewi memulai membuka perbincangn lebih awal  membicarankan proses pernikahan untuk lebih cepat dilaksanakan..  orang tua dewi sangan bersyukur  punya calon menantu yang gagah dan kaya raya.  Dimas duduk berhadapan dengan calon ibu mertua dimas melontarkan senyuman agar terlihat lebih fres dan ceria ketika ibu dewi memandang wajah dimas tiba-tiba saja dimas mejulurkan lidah :p ibu dewi tidak mempermasalahkan  halnya tersebut namun menjelang beberapa menit dimas lagi-lagi menjulurkan lidahnya sedikit lebih panjang. Hah ibu dewi tercenung dan mengerinyit kening
“kamu kenapa dimas?”
“tidak apa-apa bu”
“tidak apa-apa kok menjulurkan lidah seperti KADAL”
“hehe, bisa saja ibu :P”
“ah seterah mu lah, mau mejulurkan lidah kek  mau ngumpulin upil untuk dijadikan bola futsal kek, sterah mu lah.
“oya bu dewinya mana kok gak terlihat”
“ada dikamarnya, sebentar mbokk .. mbok *terika ibu dewi memanggil pembantunya*
“iya nyah ada  apa??”
“cepet  panggilkan dewi ”
“baiknya nyah”
Sebelum melakukan perintah dari nyonyah dengan hati penuh penasaran ingin melihat calon suami non dewi, sepasang mata si mbok melihat wajah tampan dimas sungguh cwo ini tampan sekali mata mbok terpaku dan tiba tiba :p  hah aneh si mbok menyeriuskan pandangannya lagi-lagi :p :p :p .. kenapa dia menjuluran lidah kayak habis makan daging kadal *dalam benak* mbok berlalu kekamar dewi meninggalkan ke anehan si dimas.
Toook .. tokk tangan kanan keriput mbok mengetuk pintu kamar dewi dengan nada pelan..
Took ,, took non dewi.
Tokk .. took calon suami non dewi yang seperti kadal datang.
mbok bingung  kenapa panggilannya tak direspon, perasaan yang bingung membranikan ia mengintip disela-sela pintu kamar, dan haaaaaaaah !!! Mbok melaju secepat kilat memberitau apa yang ia lihat.
Nyaah .. nyonyaaah *teriaknya*
“apa si mbok teriak-teriak”
“anuu nyaah anuu itu nyah”
“klo ngomong yang jelas” *bentak ayah dewi*
“dewi tidur pulas dikamarnya*
“aaah dikira ada apa, yasudah lanjutkan pekerjaan mu”
“baik tuan” sekali lagi mbok melihat dimas sebelum melanjutkan perkerjaan dan 😛 😛 hahaha *mbok tertawa* :p :p mbok membalas julurannya serta berlalu.
Setelah menemukan hari baik untuk melakukan pernikahan kedua anaknya tgl 18 januari 2014 digedung mewah yang sudah dipilih, kesepakatan kedua keluarga besar sudah fix dan mereka pamit untuk pulang.
Rony, widi, salam, widad dan terakhir gue wendy tersudut dipojok ruang makan sembari memandang jelangkung yang bergetar sangat kencang dan brukk bruk menggedor meja makan dengan kepala batonkya , aaaaaahhhhh widad teriak histeris saat jelangkung melayang keudara yang telah dirasuki mahluk halus. Bruuuk braaaak bruuuk boneka kayu itu menabrak lemari kaca barang-barang seisi ruangan hancur pecahan kaca lemari berserakan dimana-mana jelangkung berdiri diatas pecahan kaca. Ahhh gue tau apa yang ingin dilakukan oleh jelangkung *sungut rony yang berlari mengambil tali dan mengambil pecahan kaca yang runcing lalu mengikat ujung bambu yang dinamakan tangan agar jelangkung bisa menulis perasaannya.
5menit boneka kayu kembali bergetar dan melayang terbang, aaaaahhhhh *jeritan wendy histeris melebihi jeritan widad saat kepala batok menycium lembut pipi putinya, tubuh wendy menggigil ketakutan, setelah mencium jelangkung melayang lagi menuju jendela berkaca hitam.  sreeekk .. sreeeek ia menulis dengan pecahan beling semua mata terpukau melihat jelangkung menulis sebuah kalimat huruf berwarna putih goretan kaca dijendela berkaca hitam.
“maaf kan aku wendy yang pergi lebih dulu, aku cinta kamu. by: DEWI”
Braaaaaak jelangkuk jatuh kebawa karna mahluk halus yang berada didalam benda tersebut telah puas membucahkan perasaan, agar matinya tak penasaran lalu pergi membawa senyuman. wendy membelai pipi kiri karna ia tau yang mencium pipinya adalah kekasih hatinya dan bruuuuk wendy jatuh pingsan  ketika tau dewi telah meninggal, perasaan kasih sayang wendy akan menjadi kekal seperti rasa asam manis buah mangga yang baru mengkal . THE END

Thanks to      : @bait_puisi
                        : @serpihhati
                        : @heningwicara
                        : @ibulusi

Cabe-cabean

SUSUK ya itu modal gue dari kampung sebelum datang kesini kejakarta kota kaum betawi, bergelut, tergilas roda-roda globalisasi, mencari kerja kesana kesini dengan usaha mati-matian rela tidur ditepian jalan hingga gue menemukan suatu pekerjaan clean service disebuah perkantoran. Ngekos itu sudah pasti naungan diri gue yang mempunya paras tampan pancaran dari susuk yang gue kenakan didaerah wajah..
Ngekos dijakarta tidak begitu mahal, gue tidak perlu mengocek saku lebih extra hanya 400ribu dalam sebulan, itu pun sudah termasuk tempat tidur, lemari dan AC alam .
disiang ini persimpangan jalan kosan gue Nampak bising clotehan perkumpulan wanita labil dan remaja yang ingin dibilang ada yang tidak baik dimasa kecilnya, misalnya: perceraian antara orang tua, broken home, minimnya pendidikan, dan kesalahan orang tua dalam mendidik anak. Jadi lah mereka seperti itu rambut sebahu tidak lupa dipirangi,  celana levis mini pertengahan antara paha mungilnya yang sudah terbakar panasnya matahari, baju berwarna kuning membuatnya  telihat mecing dimalam hari atau pun petang,
 yep baju yang mecing dan ketat itu tak pernah tertinggal baju yang ketat ciri khas para wanita cabe hingga membusung payudarahnya dan sedikit kendur, karna mulut-mulut liar sering hinggap dipuncak gurun kacang kembar. Karakter cabe berwarna kuning tersebut ada dipandangan gue sekarang ini sekiranya 20meter terukur dari pelataran kosan, gue duduk dengan nyaman  dipelataran kosan melihat apa yang harus gue lihat memilih cabe yang baru mementik, sambil memutar roko mild yang terjepit antara jari telunjuk dan jari tengah sesekali menghembus asap roko yang mengendap didalam mulut, semakin terlihat macho dimata wanita belia. Sebut saja wanita tersebut vievie si cabe kuning yang sedang asik berbincang dengan cabe-cabe yang lain, tumbuh membesar dengan air liur para pria hidung belang yang menyiramnya dengan ganas. matanya pun sekilas melihat kearah gue masih belum berani membekukan pandangannya tepat kearah gue disini yang asik menikmati roko mild.

Cabe perkataan anak Jakarta  mempunyai arti sama seperti pelacur bahan pelepas hasrat nafsu yang terbebat, pandangan  terbentur ketika gue melihat wajahnya dan dia juga melihat wajah gue yang sudah ditanami susuk pemikat.
Srak-srek-srak-srek..
Suara terseret alas kaki cabe kuning meninggalkan teman sebayanya yang hendak menghapiri gue disini yang menperhatikan tingkah lakunya, gemulai pinggul sicabe kuning kadang turun kadang naik laksanan timbangan menyempurnakan langkahnya,  tidak  lama menguras waktu hanya butuh 3menit ia sampai dan duduk sejajar, lesehan bersama dengan gue diplataran kosan, parfum favorit si cabe kuning terhirup habis masuk kedalam lobang hidung, sangit aroma matahari membuat gue seakan ingin muntah dihadapannya. ia membungkam bibir merahnyanya yang terlumas oleh gincu tak berkata satu kata pun, mungkin seprtinya yang harus membuka kata awal harus gue ..

*hay  vievie (cabe kuning)?*
Tanpa jawaban ia masih membisu, jemari lusuhnya mengambil roko mild yang tersisa 6 batang dan membakarnya. Hufft dengusan pertama dari asap roko tersebut tersirat kepedihan kehidupan yang mendalam.

*kok loe bisa tau klo gue vivi?*
*dari teman loe*
*oh*
*jawaban loe simple pedas pula, pantas jadi cabe*
*loe menuding gue seperti cabe? Apa alasan loe?
*apa yang kita kenakan mencerminkan siapa diri kita sesungguhnya*
*oh, gue gak paham apa yang loe maksud*
*gue  paham kenpa loe gak ngerti*

Udara panas  membuat tenggorokan kering kemarau berkepanjangan menyekat percakapan keduanya , serat nan sesak debu-debu berputar tersapu angin barat kadang debu-debunya pun masuk keselaput mata.
*Mau minum apa vie? Mau es jeruk tidak?*
*tidak, gue lebih suka kopi panas*
*what coffe? Dicuaca panas ini.*
*gue suka kopi, menjaga gue agar tidak tertidur dimalam nanti*
*yasudah, tunggu didalam kosan nanti gue bikinin kopi pesanan loe*
*okey*
Dentingan kopi terdengar oleh kuping si cabe kuning yang lagi ngunyah makanan keripik pisang  terhidang didalam piring, celana jeans semakin tertarik tinggi seatas paha karna si cabe kuning duduk menyilakan kakinya mulut tak henti mengunyah makanan didalam kosan Sambil menunggu kopi yang ia rindukan.  5menit waktu membuat kopi itu tidak akan lama dan kopi sudah tergenang di cangkir, asap mengebul menandakan kopi baru matang terlihat dari mata si cabe kuning yang gue taruh kopi tersebut didepannya sejajar dengan cemilan keripik pisang.

*sory lama menunggu kopinya*
*iya tidak apa-apa*
*Apa yang membuat loe nengur gue dipelataran tadi?*
*gak tau, mungkin  karna wajah loe yang tampan*

Ternyata susuk gue bener-bener sakti sudah breaksi sampai si cabe menyerahkan diri untuk dilucuti. Perlahan-lahan gue pindah tempat duduk yang tadinya duduk berhadapan dan sekarang sejajar dengannya. Cuaca tak jelas tadi panas sekarang ingin hujan maklum Jakarta bisa disebut kota globalwarming kenaikan dan penurunan suhu yang signifikan.

Awan hitam telah datang menyelimuti langit-langit berwarna biru cerah, rina hujan telah turun membasahi semua yang hidup dimuka bumi begitu juga dengan teman si cabe kuning, mencari tempat untuk berteduh takut make up murahannya akan luntur terhapus sang hujan.

Dorongan keras dari angin barat membentur kencang sebuah pintu hingga tertutup rapat, dingin berkali-kali si cabe kuning mengirup kopi menghangatkan tubuh belinya.  Gemuruh halilintar mempekakkan telinga pelukan erat rasa takut tersambar  petir dilaukan sicabe kuning Ke diri gue yang duduk disebelahnya. Gurun kacang kembar terasa menggumpal disebelah lengan kanan gue.
*kamu kenpa? Dekapan mu sangat kencang*
Sengaja bahasa loe gue, diganti dengan aku kamu biar nuansa riuhnya hujan  menjadi romantis.

*aku takut suara halilintarnya sangat keras ‘ujarnya manja’*
*tak usah takut ada aku dalam dekapan mu*
 Aku coba memberanikan membelai bagian sensitive, leher terutamanya, cabe kuning meringkuk seperti cabe yang sudah kering, menggeliat menerima sentuhan demi sentuhan pelukakan si cabe semakin erat tak tahan menerima apa yang ia rasakan , lumpur lipstick turun menggambar sebuah bibir dileher ku itu balasan darinya, semakin buas ia menggambar semakin abstrak hanya bergaris-garis tak karuan. Terkadang bibir itu menyedot laksana lintah yang haus akan darah.

Nafsu semakin pecah telapak tangan ku menekan kepalanya agar lebih dalam lagi sibibir lintah menyedot darah. Tangan kiri ku melayang seperti lalat masuk kedalam belahan gurun kacang kembar hingga ku temui kacang yang baru mentik berwana kecoklat-coklatan, bibir cabe kuning menyeret-nyeret bibirnya dari leher  hingga kerahang ku, ia menaiki lagi bibirnya sampai menyentuh bibirku, sedikit aku tolak karna aku tau apa yang ingin di lakukan si cabe kuning namun tangan mungil itu pun menekan kepala ku dari belakang terbentur dari bibir kebibir dari takdir ke takdir.

Lincah lidah sang cabe kuning yang masih mentah menari didalam rongga lembab nan lengket, mengajak lidah ku menari dengan lidahnya. aku tak merespon apa yang ia lakukan lidah itu terus merayap-rayap keluar dari rongga-rongga yang lembab, menyeret bibirnya ketelinga ku dan berbisik pelan.

*aku ingin seperti korek dan roko itu*
*aku tidak paham apa maksud mu?*
*saling tindih saling membutuhkan*
*ya, aku paham. aku roko kamu korek*

Inti dari kenikmatan kepuasan telah dilakukan, Hujan semakin menderas menyamarkan desan demi desan yang keluar dari insan yang berbeda, kadang bertukar peran aku korek dia rokok. Hujan tak membawa udara dingin kali ini, keringat mengucur deras, panas !!!! seakan matahari penerang lampu didalam kosan dosa menjadi kesenangan dosa menjadi kenikmatan dosa tak akan bisa terlihat oleh mata telanjang.
Sepintas aku ingat dosa, inget dengan karma dosa tak pernah mati karma pasti akan datang cepat atau lambat ia akan datang menghujam diriku mungkin akan lebih parah.

*aku tidak mau melakukan ini lagi ‘ucapku yang masih menjadi korek diatasnya *
*apa alasan mu?*
*DOSA .. !!!*
*selain dosa ada lagi?*
*tidak, hanya itu*

Aku bergegas berdiri  memakai pakaian yang tadi aku kenakan, cabe kuning tidak ingin semua berakhir disini ia menyampar diriku tangan belianya memeluk dari belakang  menempelkan gurun kacang kembar ke punggung ku. Sesekali menekan menggesek-gesek bak ular  yang merindukan belaian sang penjinak.

*jangan kamu lakukan hal bejat itu lagi*
*kenapa?*
*jangan kamu Tanya lagi , kamu pun sudah tau alasannya*
*kamu munafik aku benci*
*maafkan aku*

Cabe kuning dengan hati yang kecewa memakai lagi pakaiannya yang serba ketat dipojong kosan yang remang. Hujan besar pun telah berhenti hanya sisa kanak-kanak hujan yang tertinggal diatas atap. Senyum sumringah terleku dibibir  cabe lainnya yang senang melepas kepergian sang hujan, namun kesenangan itu tidak dirasakan oleh cabe kuning, ia malah merasakan badai didalam hatinya, tak ada pelabuhan dihatinya untuk orang lain, tidak ada mercusuar untuk penerang hatinya yang gelap nan kosong. ketika Usai memakai pakaian ia berjalan dengan kepala merunduk , pengalaman yang menurutnya terkutuk karna nafsu tidak tertuntaskan, membuat hari-harinya kian menjadi suntuk.

Penulis               :   BADUT HITAM (ichal)
My twit              :  @xFaisal_fajriEx
Sponsor             :  @bait_puisi
                                @HeningWicara
                                @serpihhati

Mantan yang polos

Pertemuan dimall ini mungkin terbilang singkat begini lah luka membasahi kertas kisah. Pandangan pertama yang bukan didasari rasa cinta kepada dua insan berbeda itu, ialah jinxie yang bekerja sebagai spm (sales promosion man) pukul 09:00 jinxie membuka toko, sepagi ini aku sudah membuka toko hingga tidak sempat meroko “ucap jinxie dengan mulut yang asam” setelah toko terbuka dan barang-barang sudah tertata rapih, segera ia menjaga and stay ditoko minyak wangi. Promosi” dilakukan oleh jinxie agar tidak kalah saing dengan toko lain. Cekatan menawarkan produk” kepada customer yang sedang berjalan-jalan. Gemulai dan elok langkah dan pinggul serta kerudung yang menutupi rambutnya. Sepasang mata jinxie pun tertuju pada gadis berkerudung merah itu, dibenaknya siapa ia yang melintas didepan ku? Baru hari ini  aku melihatnya. Seketika wanita itu balik lagi untuk menjaga toko. Sebelum sampai jinxie pun memberi senyuman daya tarik untuk sebuah proses perkenalan senyum pun terbalas dari bibir lenturnya. Ia haayy .. Hayy juga (ucap jinxie) aku karyawan baru disini mohon bantuannya. Pantas aku baru melihat mu hari ini. ‘jinxie memberikan tatapan pengetahuan’ rupanya kau jinxie ya?, looh kamu kok bisa tau? Tentu saja aku tau karna nice name mu bergelayut disaku baju mu. ‘jinxie hanya tersenyum lalu berucap pintar juga ya kamu mencuri nama’ gaa adil nih klo hanya kamu yang tau nama ku. Oohh ia juga yaa. Ku vitri .
Nama yang indah seperti wajah dan bibir merah merona mu. Ohhyyaa vit jika kamu tidak keberatan nanti selepas pulang kerja dan ga mempunyai acara sama sekali mau tidak kita bertemu ditaman tepatnya didepan mall ini. Okee aku konfirmasi ajakan mu mungkin jam 17:00 aku keluar dari toko langsung bergegas ketaman yang kamu maksud ‘vitri tersenyum dan meninggalkan jinxie’

Sekarang memasuki jam 15:30 terlihat jelas dijam tangan yang jinxie kenakan, tak jauh toko yang dijaga vitri dengan toko yang dijaga oleh lelaki bersisiran miring itu. Saling tatap, saling pandang, dari mata turun kehati debar rasa tak mau henti dirasakan 2insan yang berbeda itu. Seketika vitri menghilang ketika jinxie sedang melayani pelanggan, laah kemana nih si vitri kok tokonya jadi sepi ditambah ga ada pembeli ‘ucap jinxie sambil mengerutkan alisnya’ aahh biar saja lah mungkin ia sedang ketoilet. Kebodohan jinxie ia tidak melihat jam yang ia kenakan bahwasanya sekarang sudah jam 17:00 tentu saja vitri sudah ketaman menempati perjanjian yang sudah ia sepakatkan. Adddduuuhhh bangku taman disini sudah tidak ada yang kosong, tiba-tiba saja ibu-ibu yang dihadapan vitri menggeserkan duduknya dan mempersilahkan vitri untuk duduk. Detik demi detik semakin cepat berjalan pekat senja kini mulai tertutup awan hitam satu persatu orang” ditaman itu kini telah pergi. Mana siih si jinxie sudah 30 menit aku menunggunya masa ia tidak datang” kelamaan ditaman ini aku dikira patung selamat datang. Tak sengaja jinxie menoleh jam dinding yang terpaku diatas tembok ternya sudah jam 17:30 secepat kilat jinxie menyusul vitri.
Semoga ia belum pulang dan rasa yang mulai tumbuh dihatinya tidak menghilang dikarnakan kebodohan ku lancang terbilang.
Taman berlian yang harum dengan bunga sakura. Tempat perjanjian sekaligus pertemuan kini telah kosong, lampu-lampu taman menerangkan jalan tempat lalulalang si pria yang kehilangan wanita idaman. Ya’ampun 😦 taman ini sudah sepi nan hening kemana lagi aku harus mencari ‘ucap jinxie dengan panik’
angin dan cahaya penolong pertama untuk bertemu wanita yang jinxie cari.
Sang angin melambai-lambaikan kerudung yang ia kenakan, cahaya  mempercolokan warna merah baju yang ia pakai. Bergegas jinxie menemui gadis yang menggaduhkan hatinya. Maaf yaa vit klo sudah lama menunggu, gaak lama kok cuma 30 menit ‘ujar vitri dengan ketus’ tanpa disuruh jinxie langsung duduk  dengan angkuhnya vitri langsung berdiri tanpa banyak basa-basi jinxie langsung diperingati atas lamanya jinxie menemui vitri. Eeehh cwo jam karet asal lu tau gue paling gak suka klo disuruh nunggu, tapikan kamu menunggu aku gak seharian ‘ujar jinxie dengan gugup’ pokoknya gue gak suka klo disuruh nunggu itu sudah menjadi  urat nadi gue titik.
kedatangan aku kesini sebenarnya ingin membicarakan rasa sayang dan cinta kepada mu malah segenap nyali dan tulus hati nurani aku ingin mempacari diri mu ‘ucap jinxie sambil memandang nanar’ walaupun perkenalan kita baru seumur anak jagung gue juga udah ada rasa sama lu xie tapi semua telah hancur. Okee gue terima lu jadi cwo gue dan hari, menit, detik ini kita putus. Selamat malam !! vitri pun pergi dengan membawa perasaan gak senang hati. Kesimpulannya dari cerita ini: bukan hanya bermain api bisa terbakar, bermain hati juga bisa.

Kupu-kupu diatas botol bir (par3)

hatiku pecah semudah itu kamu berbicara kata putus.. selama 1tahun aku menanti kabar dari mu, selama 1tahun aku menderita memikul rasa sayang ku kepada mu, ku pikir ini tak adil dan tak seimbang. Rasa sayang yang kamu miliki, kamu umbar dengan wanita lain ialah sahabatku sendiri.aku akui aku salah FA yang aku anggap baik tidak selamanya baik, yang terlihat buruk tidak selamanya buruk itu terbukti dari diri mu. Aku memangorang terbodoh yang lahir dipradaban, aku tau kamu masih syang kepada ku kan? 
“tidak aku tidak sayang lagi dengan mu”

Bohong semakin kamu berkata jujur semakin aku tau kamu sedang berbohong, sudah lah FA kita kenal lebih dari 3th akukenal dengan karakter dirimu seperti apa, manja dan suka menutupi apa yang kamu rasa, aku ingin mulai lagi hubungan kita seperti dulu, aku tidak perduli cincin yang melingkar dijari manis mu, aku ingin menjadi kupu-kupu bersayap kuning setiap kamu merinduiku, aku akan keluar dari binar mata mau aku akan datang dimalam-malam mu, hinggap dipayudah terbang berpedar masuk dirongga mulut mu, masuk setiap ruang dan sela yang ada didirimu.

“Aku tidak bisa mengatakan tidak dan aku tidak bisa mengatakan iya aku pergi” 
Ciuman kosong mendarat dipipiku semoga aku bisa bertemu diri mu lagi disetiap kesempatan tapi aku tidak yakin kamu masih ingin bertemu diriku atau tidak , semoga suami mu mendadak kena ayan malam ini nan mati menggelepar dan aku akan menjadi kupu-kupu bersayap kuning dikamar mu yang sunyi..

Ruang diskotik kini telah senyap, lampu mulai padam tak ada dendam diantara mereka berdua bartender menggantungkan gelas, pelayan menata bangku yang sudah kosong. Penjaga malam mulai mengonci pintu dan berlalu ..