Chapter 1 ciamis

Nih! pengalaman gw guys, saat gw main ke rumah doi, lokasinya Ciamis desa panumbangan Utara. 

Clock: 08:30 AM zona: pelataran rumah.

Hari ini pra-weekend, Gw udah ngepakin pakaian ke dalem tas. isinya pun spele baju, celana, ESEMPAK!!!. En gak lupa minyak Wangi. Karna gw lebih mengenal diri gw sendiri. klo di tempat yang dingin en lembab. Ehm! Gw jarang mandi. Hahaha… Takut masuk angin because, kulit gw bak kulit bawang.. Tipis gitu deh. Tapi gak mengkerut loh. Tas ransel pun gw udah gemblok penampilan juga udah rapih. Tinggal nungguin temen gw doang yang masih tidur -_-” gak gitu deng ceritanya.. 

Temen gw juga udah rapih, udah mecing. Udah keren! Sebelum jalan en nginep di kampung orang slama seminggu. gw gak lupa pamit ortu, ~eww mengharap dapet kitap suci, sunggokong. 
Gw berdua doi, dari rumah naik ojek kesayangan. Naek ojek ke Tasikmalaya? Bukan bree. Gw naek ojek cuma ke kampung rambutan. lokasi jakarta Timur. Gw en doi jalan menuju pangkalan ojek, gak jauh sih dari rumah.. Slang 5 menit gw sampe pangkalan ojek.. Biasa nawar harga keja murah, harga udah fix..

“Gw minta helm ama kang ojeknya. Helm mana helm.” hape juga!!! konci motor tuh, skalian sini!!” gw cuma di Kasih helm. helm gw pake dong, demi keselamatan. langsung deh! Gw otw ke kampung rambutan..

Sesampainya gw di kambung rambutan, gw celingak celinguk ngeliatin yang enak gw pandang.

“Cuy, bis kita yang mana nih?” kepo gw. 

“jangan banyak nanya ikutin gw aja” gerutu doi. 

Gw di ajak tuh kebis mayang Sari, au dah bener apa kga, merek bisnya kekgitu. Gw lupa !!!.. Di dalam bis gw duduk paling blakang. Ada tulisanya di belakang kaca bis. smoking area!!  

Bt lah ya, klo gw bengong doang, nungguin bis kaga jalan-jalan, mengisi ke bt’an gw pun gak banyak basa basi, gw bakar tuh, roko sembari minum bir *malu bilang aer teh* Gak lupa juga gw selfi ceprat cepret!! Buat barang bukti klo gw pernah ke kampung doi.

Penumpang udah pada ngumpul. supir bis Pun udah siap nge-gas!! Yawes,..bis mayang Sari otw Tasikmalaya..

Nahini bree, tragedi na’as pengalaman yang gw alamin di pertengan jalan…. 

Iklan

Mawar putih untuk bunda

ni cerita horor guys, tapi menurut gw. lebih ke cerita NYESEK “ups” huruf K gw ganti dengan G lebih kecerita NYESEG biar di bacanya, pilu banget. Camkan!To the point aja yaa. Gw mulai nih cerita nyeseg.

Sebut aja namanya jhon, ngekos di wilayah mampang prapatan. doi baru bekerja seumur jagung di mall blok-m sebagai SPB. Jaga stand (sensor). Doi jomblo akut parah, maklumin aja, mungkin parasnya di bawah rata-rata. 

Setiap temen kosan bertanya? 

“jhon, lo masih di katagori jomblo” doi jawab lantang “yaelah, pacaran dilarang agama” *ngeles alim*

semua usaha di lakui jhon, untuk mencari pasangan sehidup semampus. Dari kenalan dimaya sampai berkenalan dinyata. tapi, doi lebih dominan kenalan cwe, di jejaringan sosial pesbuk. Sampai menyebar pin bbmnya gitu deh, dibranda. 

O’clock: 13:34 zona: mall blok-m. 

Jhon, mulai bekerja tuh guys, jaga stand berdua sama temannya sebut aja toto. 

Jhon, berdiri di depan toko sembari memegang barang dagangannya, nawarin ketiap orang yang berlalu lalang. 

“Dipilih-dipilih” teriak jhon mengharap barang dagangannya laku. 
“Depilih-depilih” teriak jhon lagi, kata-kata keluar gak karuan, doi celingak celinguk dibranda ruangan mall yang sepi. jhon Mulai jenuh melihat keadaan sekitar. 

Keram juga bree, kaki doi berdiri melulu. Karna doi, belum ada pengalaman bekerja seperti patung manekin. 

“Mas bro” tegor jhon sepontan menengok ke arah seniornya yang mengutat laptot. 

“Kenapa jhon? ” tanya toto 

“Gw duduk ya, keram nih kaki” jawab jhon menarik bangku plastik dan duduk senderan. 
Kencrot-kencrot suara hape jhon, berbunyi! Doi senyum miring hapenya berdering, Jhon langsung tuh, mengambil gejet di saku celana levis. Tentu aja yang doi kenakan. Matanya fokus ke layar gejet ukuran 5cm. Ketika jempol doi menarik taksbar dari layar gejet, ternyata ada pesan masuk lewat pesbuk dari tari suharti *nama samaran* 

Ucapan pesan masuk dari tari.!!!

“Ywdh nanti malam kerumah aku dan jangan lupa bawa Mawar putih.ya, ka. Ini alamat rumahku jln.asem buntu. patokan, dekat warung silah” 

Membaca pesan masuk dari tari, hati doi senyum sumringah. berbunga-bunga kayak mendapatkan hadiah segunung emas. *kebayang gak senangnya seperti apa*

Tiga hari yang lalu, jhon ngemis-ngemis minta alamat rumah tari. baru di bales sekarang. Mungkin tari sibuk, tari mungkin sibuk, sibuk tari mungkin. Pokoknya tari sibuk deh! Baru menyempatkan bales pesan dari jhon.
Si jomblo akut ini, juga baru kenal tari dimaya belum sempat bertemu dinyata. Tetapi doi yakin bahwa tari cantiknya jahanam, pastinya dong. kan bisa di lihat, dari foto profil atau yang sering di unggah. Mulai dari gaya foto bibirnya dimonyong-monyongin, sampai mamerin belahan *eh sory taypo* mamerin lesung pipit dan banyak lagi deh foto yang lain. Tiap tari upload foto ~biuh banyak banget yang ngelike dan buanyak juga komentar berhamburan kayak sekarung beras jatuh ketanah -_-“. Nah, malam ini doi ingin silaturahmi kerumah tari. Selepas jhon pulang gawe nanti. 

“Wooy, jhon main hape mulu lu” semprot senior. 

Posisi jhon, juga belum berubah guys, masih duduk di bangku. Padahal sudah sejam lebih doi nyantai, Gak mikirin tuh, dagangan laku atau nggak. Yang doi pikirin cuma tari. Tari dan tari. 

“Ada apan sih bos?” tanya jhon sambil mandang gejetnya ukuran 5cm itu. 

“Barang baru dateng noh, lu ambil dibesmen” perintah senior toto gusar. 

“Okee boss” jawab jhon langsung ngeluyur kebawah besmen. 

Pas doi sampai dibesmen, keningnya mengkerut. melihat barang yang datang banyak dan bebannya lumayan berat. Tapi dont worry! Karna hati doi lagi riang. apa pun, yang dilihat pasti ringan di jingjing. 

Malam itu.. O’clock: 19:46 zona: kosan jhon. 

Byuur.. Byuur doi mandi dulu bree, sebelum ketemuan sama tari biar sedap aja dipandang. Sa’at siraman ke3 byuur! doi tercenung dikamar mandi. “Mau cari dimana bunga Mawar, larut malam begini?” benak jhon bimbang. Pikirnya “Ah sebodo amat, cari alasan aja nanti. Klo bertemu, gw bilang aja. maaf ya, dek. Toko mawarnya sudah tutup” *gengsi mau bilang lagi boke*

Setelah jhon kelar mandi, doi langsung ngeloyor keruang tengah, mengenakan pakaian se-cool dan se-macho mungkin. Sesekali berdiri di depan cermin, sambil menyisir rambut hitamnya kearah samping. Penampilan jhon malam ini sempurna. Doi keluar dari kosan, berjalan menuju motor yang sedari tadi doi parkir. aroma parfum tersengat tajam. dihidung ke-4 kerabatnya yang sedang nongkrong digang. 

(gambarannya kayak jalan MHT gitu) 

“Wih, mau kemana? rapih banget lo jhon kesambet setan leak, ya.” canda dari seorang teman

“Gw mau pacaran lah” jawab jhon nada penuh kebohongan. 

“Mantap, cucunya ada berapa jhon?” tanya temennya sembari menahan gelak. 
Jhon bungkam, gak menjawab pertanyaan tercela yang dilontarkan seorang temannya. jhon melanjutkan langkah meninggalkan ke-4 kerabat, yang doi dengar dari arah belakang hanya gelak tawa, tawa, tawa, HAHAHAHA! yang Tadinya senda gurau kini berubah menjadi gelak tawa membahana. telinga jhon, sudah tebal guys, mendengar ocehan serta hinaan dari kawan-kawannya. slang beberapa menit doi sampai tuh, di depan kuda besi, yang sedari tadi diparkir. “Bruum” deru suara mesin kini telah berbunyi. The jacket, a helmet and gloves Safety ridding. Jhon pun beranjak .

O’clock: 20:01 zona: otw kediaman tari. 

Roda motor berputar melawan arah jarum jam berdetak. Menerobos gelita malam, sejauh matanya memandang. gedung-gedung menjulang kokoh, semilir Angin memukul dada, menampar wajah, setiap kali jhon memacu kecepan. Lampu jalan terpatri disisi trotoar, cahayanya menyulut keadaan sekitar, tergambar abstrak di permukaan aspal. Didalam perjalanan benak jhon melenguh “duh, udah mau sampai tapi bunga Mawar belum jua gw genggam” kepalanya celingak-celinguk. mengharap ada toko bunga, yang masih buka dipinggir jalan. Tetapi sejauh ini, gak ada satu pun toko bunga yang masih buka. Jhon, menurunkan kecepan motor yang dia kendarai, karna di depan rambu lampu lalulintas menyalah merah dan jhon berhenti tepat di garis zebra cross. doi terhenyak, melihat ada seorang wanita berumur 15 tahun. berjualan bunga Mawar. dibawah lampuh merah, mengenakan kaos putih lusuh. Raut wajah kuyu. seperti tersirat, kepedihan yang mendalam dikehidupannya

“Neng sini neng” panggil jhon sambil menunggu lampu hijau menyalah. 

Spontan cwe tersebut berjalan gontai kearah yang memanggil, sembari membawa seikat Mawar putih! Wanita itu pun, menatap jhon dengan penuh harapan yang belum sempat terbayar didunia. Sesekali tangan yang elok menyodori bunga, jhon membalas dengan sebuah genggaman di tangkai Mawar. Jhon, mengocek saku nan membayar. seketika itu lampu hijau menyalah dan jhon melanjutkan perjalanan. 

Terus menerus berjalan, sampai masuk di sebuah perkampungan asem buntu. Iya benar guys, jhon udah masuk di perkampungan rumah tari. dari arah kejauhan doi melihat warung kecil. tapi, masih samar terlihat. karna mata gak sanggup menembus kegelapan. Slang beberapa menit. jhon menekan rem, berhenti depan warung silah. 

“Permisi Mas, sayah mau nanya” tanya jhon masih berada di atas motor. 

“Iya nanya apa mas? “Jawab si punya warung. 

“Bapak, tahu rumah mbak tari?” kepo jhon menyeringai. 

“Oh, rumah tari. Mas dari sini lurus aja Mentok lalu belok kekanan, nah disitu rumahnya” terangnya. 

“Oke, pak terimakasih” ucap jhon nada bahagia. 

Dirasa informasi sudah cukup akurat. jhon, menyusuri perjalannya. roda motor kembali berputar. gak terlalu jauh guys, rumah tari dengan warung silah, Setelah jhon berbelok di tikungan, matanya terbelalak. ternyata jalan buntu Sial!! Kenapa gw nyasar kesini” umpatnya.

nuansa lokasi pun ramai isak tangis. 

bangku-bangku tertata rapih dibadan jalan. Suara ayat-ayat suci bergemuruh dirumah yang entah. doi turun dari motor, ingin bertanya nan memastiin sekali lagi, dimana rumah tari. Jhon berjalan menuju keramaian, tangan kanan mencekal erat tangkai Mawar putih.

Sesampainya di kerumunan. doi langsung bertanya “pak dimana rumah tari ? ” tanpa berucap orang tua itu, menujuk kerumah yang bergemuruh ayat-ayat suci, langkah kaki terhentak di depan pintu. didalam banyak berkerumun orang, mengelilingi jenazah terbujur kaku, yang tertutup kain dari ujung kain sampai ujung kepala. Ada seorang ibu tepat dibagian kepala jenazah, sedang menangis sesugukan, bibirnya gemetar. sambil menggeleng-gelengkan kepalanya pertanda, gk sanggup menerima kenyataan menimpah dirinya. 

Jhon berjalan pelan, merengsek masuk kedalam rumah. Semua orang yang berkerumun di situ hanya bisa memperhatikan. Tanpa aba-aba. jhon, menegor ibu. yang menangis dikepala jenazah. “bu” secepat kilat ibu itu takjub mentap jhon, serta Mawar putih yang digenggamnya. Sepontan tubuh jhon dipeluk sampai terdorong kebelakang. Jeritan ibu histeris, airmata pecah. lebih pecah dari yang pertama. Tangisannya meraung hebat. 

Jhon, semakin terheran-heran gak karuan. Itu jenazah siapa? Kenapa ibu paru baya memeluk jhon sangat erat layaknya anak sendiri. 

Slang 10menit kemudian.. 

Stengah Isak tangis masih terdengar, bibir ibu itu kadang masih gemetar, jhon mulai di Kasih tahu. bahwa jenazah yang terbujur didalam ruangan adalah jenazah tari. anak semata mayang ibu paruh baya itu. Jhon juga di ceritakan oleh ibu tari tentang karakter anaknya yang Malang. 

Ibu tari bilang “Tari memunyai penyakit kangker otak studium 4, tari hanya mampu hidup kurang lebih 4bulan, itu pun ketergantungan dengan obat. 

Tari sungguh, anak yang sangat baik dan kuat. Tari mencoba melawan, rasa sakit yang di deranya. tapi takdir, berkata lain. mungkin sang pencipta lebih sayang dan merindui tari, untuk bersanding disampingnya. 

Tari wafat, selepas zuhur dirumah sakit. ” DEGG! Jantung jhon, berdegup hebat. Dalam benak jhon padahal tari mengirim alamat rumahnya slepas azan ashar”

Ibu tari melanjutkan bicara, yang sempat terhenti karna menghapus airmata yang seketika keluar. Orang tua tari bilang, Ada harapan dan ucapan terakhir tari, sebelum ajalnya menjemput. 

Bunda, maafkan tari. kalau tari punya salah, tari bahagia punya orang tua seperti bunda. yang slalu menjaga saat tari sakit. Tari ingin hidup lebih lama bersama bunda, tetapi umur tari hanya 4bulan. Oya, bunda. Tari ingin banget, memberikan stangkai Mawar putih untuk bunda, sebagai ucapan terimakasih. Tapi belum kesampaian, karna umur tari, punya batasan waktu dan ini hari terakhir kalinya. Tari bisa melihat bunda. Sekali lagi. ma’afin tari. Ya, bunda. Tari sayang banget sama bunda. I love you bunda. 

Mata jhon berkaca-kaca, berusaha menahan airmata. agar tak mengembang. tetapi, gak sanggup mendengar cerita tersebut dan airmatanya pun meledak! 

Jhon, berjalan meninggalkan ibu paruh baya. menuju jenazah terbujur kaku. perlahan membuka kain yang menutupi muka jenazah, itu jenazah tari. wajahnya persis, penjual mawar putih dilampu merah dan sekarang, Mawar putih itu pun di genggam erat oleh sang ibu -end

Kutipan moral: itu bunga setan donk? bagian yang ini gk usah lo pikirin, karna tak ada mimpi yang tak bisa terwujud.